Aku Benar-benar Merasa Sendirian

hi gue sof, umr gue baru memasuki 20 tahun, hal yang paling gue takuti itu ktika gu ditinggal dan gue kehilangan. sepi bngt, gue ngerasa sendiri, kadang yang dipikiran gue klo gue mau sakit fisik biar gue bisa istirahat dgn tenang, gue pengen tidur nyenyak tnpa harus mencemaskan keeskon harinya. people come and go, gue bne bener ngerasa sendiri, siapa lgi yg ngertiin gue, mereka pergi tersisa cuma gue yg bisaa mengerti apa yg dirasin sama diri sendiri. gue bisa ga si skip msa masa ini, gue gamau kehilangan mereka satu persatu, gue gamau sahabat satu satunya gue jg ikut pergi krna kesalahpahaman. klo dia pergi gue sama siapa? gue punya pasangan tpi dia toxic mnurut gue, dia gapaham gue, tiap kli gue cerita kdg dia ssuka bilg alay. ya its okey gue emg alay tpi sahabat gue ilng “bakkal ada owo yg bisa nerima kekurangan lo itu” dan gue nganggep alay itu kekurangan gue. gue sanat mohon cukup mereka yg pergi klo untuk sahabat gue sama pasangan gue jangan deh, ttp sama gue.gue cape sama realita people go. dan akhirnya gue sndiri, gue cewe manja yg gamau ditinggal walauun ga selalu manja dan sesekali mandiri gabutuh siapapun. skrg gue tanya ada ga si sama apa yg dialami gue? gue tiaap hari emosi, malem nya nangis nangis, gue gangerti kaya banyk bgt yg pengen gue keluarin an lampiasin. gue cape anjing cape!!!

4 thoughts on “Aku Benar-benar Merasa Sendirian”

  1. hallo sof, sejauh ini kita sama lagi di masa merasa sendirian. emang banyak banget gasi kecemasan-kecemasan kecil yang tiap harinya dipikirin, apalagi part malemnya yang bikin kaya bener-bener oh udah sepi ya oh sendirian lagi ya oh kosong ya yang muaranya tangisan. semangat ya sof, aku belum bisa kasih saran karena aku juga belum nemuin gimana cara buat keluar dari kesepian kya gini. aku tinggalin komen aja, biar kamu tau kalo ada juga kok bahkan mungkin banyak yang ngrasain kaya kamu. jadi kamu ga sendiri lagi. hehehe hidup dengan baik ya sof <3

  2. hai, siapapun dan dimanapun kamu, ngerasa sendirian itu wajar kok. kita boleh ngasih radiasi positif ke orang lain tapi respon orang lain ke kita itu diluar kontrol kita. karna kita gabisa ngontrol semuanya. kamu ga sendirian. memang sulit untuk keluar dari hubungan toxic, karena kamu merasa bergantung kepada nya. aku juga gabisa maksa kamu buat ninggalin dia, kamu lebih tau apa yang terbaik untuk kamu, karena hidup kamu pilihan kamu. ada tips yang aku lakuin kalau lagi sedih, dengerin lagu, nonton film, mandi, makan. hal hal yang bisa bikin kamu tenang, lakuin hal yang kamu suka.
    jangan lupa bahagia ya!🌤

  3. Haloo kak, izin menjawab yaa..
    Jadi disini bisa disimpulkan kalau tujuan yang ingin kakak capai adalah “Hubungan Sosial / Sosialisasi” atau jika ada tujuan lain, harus kakak catat atau ditulis agar ingat… intinya harus tau dulu Tujuan yang ingin dicapai itu apa.. jika pendapat saya sudah benar (menurut kakak) maka selanjutnya kita logika-kan “Apa yang bisa diperbuat / Apa yang sudah diperbuat” untuk mencapai tujuan itu, apa kakak yakin sudah ber”usaha” untuk mencapai tujuan itu?? atau malah semua itu hanyalah hayalan kakak se-orang??

    Dan jika kakak merasa sudah berusaha untuk mendapatkan hal yang kakak inginkan, apa kakak sudah sangat yakin kalau kakak betul-betul berusaha dan ada bukti nyatanya?? karena sepengalaman saya, orang memang akan pergi.. karena itu bukan hal yang bisa kita atur, yang bisa kita atur hanya diri kita sendiri.. bahkan tidak 100%.. jadi saran saya, daripada kakak takut akan kehilangan orang-orang disekitar… lebih baik kakak belajar untuk jadi yang terbaik, dan insyaallah orang akan datang ke kakak dengan sendirinya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *