Pacar yang Selalu Overthinking dan Tidak Memikirkan Perasaan Ku

hai kak , izin cerita ya kak . Ini sebuah kisah cinta saya kak .

Jadi gini kak , waktu saya SMP kelas 9 saya sempat bermain tele , dalam bot saya tidak sengaja bertemu dengan (A) kemudian kita saling tukar Instagram dan wa . Kita chat juga jarang karna saat itu saya punya crush . Karna jarang komunikasi akhirnya kita lostcontack Sampai hampir 2 tahun . Saat saya kelas 12 awal si A kembali kak , dia DM saya via Instagram . Karna saat itu saya ga lagi ngejalin hubungan sama siapa” jadi saya respon sapi akhirnya kita saling kontak lagi di wa kak . Beberapa bulan kita dekeet akhirnya kita jadian kak karna udah ngerasa saling nyaman . Beberapa bulan kita jalanin dengan damai kak tapi lama” sifat asli kita mulai keluar , dan di situ saya tau kalo dia posesif , gampang overthingking , cemburuan , aku suka sifat dia kek gitu , itu tandanya dia sayang dan peduli ke aku . Tapi karna aku yang ngerasa kalo ini terlalu berlebihan jadi saya suka ngerasa risih kak , walaupun saya sayang sama dia . Dia ga suka saya komunikasi / dekat sama cowo lain , bahkan sama tmn cewe pun dia kadang ga suka apa lagi klo aku itu lagi chat sama mereka pasti dia mikir aku sama cowo kak , makanya itu bikin aku sama tmnku udah ga kaya dulu lagi kak .

Tapi dia masih bisa chat sama temen tanpa aku larang , aku selalu terbuka tentang apapun yang bikin dia ovt , dia selalu tiba”merubah respon kalo dia lagi mikirin sesuatu tanpa mata ngomong terlebih dulu , harus sampai sama”emosi ,ribut baru dia mau ngasih tau kenapa dia berubah kek gtu , dia pengin aku jadi apa yang dia mau , aku perlahan juga ikuti karna pengin bner”ngejalanin hubungan yang serius . Dia egois kak , aku yang terus bujuk , aku yang spam dia , aku minta maaf , dia bisa tolak call tanpa mikirin aku tapi kalo aku marah dia ikut marah , bahkan klo aku tolak call dia marah .

Dia selalu cari yang bikin dia overthingking , akhirnya dia tiba”berubah ribut , aku bujuk lagi , aku minta maaf lagi , padahal awalnya kita lagi baik”aja kan , hal ini terjadi sampai hampir 1,5 tahun kak , karna aku bner”tulus , sama dia , sayang smaa dia , aku ga pernah nuntut apa” ke dia , jujur kadang ada rasa cape , karna terus ngalah kak , tapi rasa cape itu kalah sama rasa sayang aku ke dia . Dia juga beberapa kali ngucapin kata udahan secara sepihak tapi aku berhasil cegah itu , karna aku tau dia lagi emosi , aku juga sering dapet perkataan yang menurut aku sakit kak , tapi ntah kenapa aku mengabaikan rasa sakit itu dan memilih terus perjuangin dia , kita ini virtual dan belum pernah ketemu kak, dan baru tahun ini ada rencana buat ketemu kak , gatau apa tang bikin aku jadi sayang banget sama dia . Menurut Kaka aku harus gimana ya kak , sama dia sakit tapi sama dia juga obat , saya udah menganggap dia rumah kedua saya ,

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *