orang tua yang terus menuntut ku

menjadi anak perempuan pertama, berarti menjadi tumpuan harapan orang tua. begitu?
itu yang sekrang aku rasakan, kedua orang tua ku sangat berharap banyak pada ku, tapi cara mereka menyampaikan seakan-akan aku pasti mendapatkan hal itu, aku senang, mungkin itu akan menjadi do’a dan terjadi dikemudian hari, tapi tidak bisa dipungkiri itu sedikit memberikan tekanan pada diriku sendiri.
belakangan ini, mungkin mereka sadar kalau aku tidak memiliki kemajuan apa-apa..
aku sudah 22 tahun, tapi aku masih tidak tahu harus melangkah kearah mana, bukannya tidak mau. tapi aku sudah mencoba. mencoba membuka bisnis, berdagang dan lainnya, bukan sekali tapi sudah berkali-kali. tapi aku entah apa yang membuat aku tidak terlalu beruntung disetiap usaha ku.
dan sekarnag yang selalu dibahas ornag tua adalah, menikahlah dengan laki-laki yang, bla bla bla.. intinya mapan
aku tahu ornag tua menginginkan hal itu, itu do’a juga untuk kita, tapi kadang cara mereka menyampaikan seakan-akan, ‘kalo kamu tidak menikahi orang yang berada kamu mengecewakan kami’
setiap laki-laki yang kukenal kan juga selalu tidak disukai, itu malah membuat aku tidak ingin menikah, bukan tidak ingin, lebih tepatnya takut untuk menikah.

3 thoughts on “orang tua yang terus menuntut ku”

  1. maaf sebelum nya kakšŸ™
    saya cuma mau memberi saranšŸ™
    jadi, permasalahan kk nya ada dua nih
    pertama : buka usaha
    kedua : di tuntun untuk menikah
    okey, untuk masalah buka usaha, harus nya
    point pertama nya itu harus niat dulu ya kak ya
    misalkan kita gagal, jgn putus asa
    coba dan coba lagi, sampai kegagalan itu bosan untuk mengikuti kita
    dan usaha jga harus di dukung oleh do’a,”””(maaf sebelum nya jika keyakinan kk dgn saya berbedašŸ™) “”” minta lah ridha allah dan minta supaya di permudah.

    nh yng kedua untuk masalah di tuntun menikah
    yng kata nya mbak nya harus mencari laki” yng ” mapan ”
    saya mewakili lakiĀ² yng ekonomi nya menengah/kebawah cuma mau mengingatkan
    tidak ada lakiĀ² yng ingin hidup dgn pasangan nya dlm keadaan susah(miskinšŸ™)
    semua nya butuh proses, kecuali ” anak orng kaya yng masadepan nya tersusun rapi oleh orang tua ”
    sekalipun ada lakiĀ² yng tidak sukses mungkin itu sudah takdir yng telah di tetapkan
    tapi percayalah, banyak lakiĀ² di luaran sana yng tidak ingin pasangan nya menderita
    dan satu lagi,
    cinta, kashi sayang, dan setia tidak bisa dibeli dgn uang.
    jdi, pesan saya untuk kk nya
    bicara dulu baikĀ² sama orng tua kk
    pilih jalan hidup kk sendiri,minta lh waktu senggang untuk kk nya
    saya jga tau, niat orng tua kk itu baik untuk masa depan kk
    ada baik nya kejar lh dulu apa yng ingin kk gapai
    umur kk jga sebaya dgn saya dan itu masih memiliki waktu yng lama untuk memikirkan masalah menikah.
    balik lagi ke orng tua kk, bicara lh dulu baikĀ² sama orng tua kk nya
    minta sedikit waktu.
    inti nya, keep strong untuk kk nya, kk nggk sendiri, msih banyak orng yng nasib nya sama atupun lebih buruk dari kkšŸ™
    banyakin bersyukr, bersabar ya kak, semua pasti ada jalan keluar nya.

    sekian,
    Saya : Derry akbar
    pamit undur diri
    maaf jika ada salah kataĀ² ataupun cara penyampaian nyašŸ™

  2. Eeeee Inget lu mati sendiri gak ajak2 orang tua lo… Masuk akal gak klo elu harus buat keputusan lu sendiri pilihan lu sendiri, menurutgw masuk akal karena kehidupan lu yg jalanin elu bukan ortu lu. Klo gw diposisi lu gw bakal yakinin ortu gw tentang itu

  3. Halo
    Saya juga anak pertama dan perempuan
    Saya tau dengan jelas apa yang km rasain
    Sejujurnya aku jg gatau apa yang harus aku omongin ke kamu
    Krna aku pun juga buntu haha
    Tpi ku rasa untuk dalam hal percintaan aku lebih beruntung, aku bisa menemukan laki laki yang menerima betapa hancur keluarga ku. Tpi bukan dengan begitu keluarga ku menerima dia seperti dia menerima aku haha. Lucu bukan? Cuma tetap aku lebih memilih dia di banding keluarga ku. Miris mungkin klo di dengar orang-orang yang tidak tau apa yang kita rasakan. Tpi ku rasa kamu harus mulai berdiri di atas kebahagiaan km. Kalau mereka tidak dapat menerima, diam kan saya. Cape memang rasanya. Tapi apa km mau terus berkorban demi mereka?

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *