Hanya Ayah yang Mengerti Aku

Aku jarang begini, aku jarang galauin masalah ini. Semenjak abangku pulang, eh. SETIAP abangku pulang karena libur panjang, aku jadi begini. Aku bener-bener ngerasa diasingkan, diangingkan sama Ibu, Nenek(mama dari ibu), Abang, dan Adek. Aku kurang suka banget sama ibuku karena dia EGOIS BANGETTTTTTT minta ampun. Gatau pokoknya gak suka. Bener bener gak suka. Nenek ku orangnya tukang kompor, berisik, cerewet, dan ikut campur banget. Dia sering bikin orang di rumah pada berantem, taiklah. Abangku… Jujur dia mirip sama Ibunya. Aku benci banget sama sikap dia yang bener bener childish, gak mau ngalah, bahkan sikapnya dia lebih ngeselin dari anak balita. Dia ngga ngakuin aku adeknya, dia cuma ngakuin kalau dia punya satu adek. Iya, si Bungsu. Adekku ini bener bener apa yah… Guys.. aku bener-bener gk sanggup ngadepin mereka. Adekku suka bikin orang marah, makanya kalau dia lagi marah, dia bakalan jengkel banget ke aku. Dia udah gede loh guys. Tapi kalau permintaannya gak diturutin, dia bakallllllllllll ngambek alay lebay lah hadeh.Awalnya aku nanggepin keluarga mereka ini kayak “Oh aku bikin kesalahan mulu sama mereka.” Terus awalnya aku masukin omongan mereka ke hati, makanya dulu sakit hati banget. Nah, sekarang aku udah muak kayak gitu lagi. Waktu mereka ada, aku bakal diem aja, aku nganggep kalau aku sebenernya nggak ada di sana, toh mereka juga peduli kagak. Aku udah gak makan nasi selama 4 hari tapi aku makan yang lain. Aku selalu cuci piring kalau habis makan. Lah mereka? Ahh kesel banget rasanya. Ini keyboard laptop hampir jebol aku anuin. Mereka seenaknya numpukin piring kotor terus bilang “Cuci piring ini kan tugasmu.” haaaaaaaaaaaaaaaaaahahahahahwhawhkjhwnsalwbuweos3b8qhoj43s3mqcu90tq4 sialan. Jadi udah 4 hari ini aku bener bener diem doang. Kalau lagi gak bisa nahan emosi biasanya aku bakal keluar rumah terus jalan jalan. Aku anak kedua. Tapi rasanya semua beban dikasih ke aku yak? Iya aku tau anak pertama biasanya juga bebannya paling banyak. TAPI INI BENER BENER NGGAK. Abangku setiap kali uangnya habis, dia selalu minta. Yah peduli apa aku. Tiap ada kerjaan rumah, mereka kasih ke aku, dan mereka pergi buat nyenengin hasrat masing masing. Cuma ayahku yang sekarang aku andelin. Ayahku bener bener ngebela aku. Waktu itu aku mau makan berdua aja sama Ibu. Ibuku nolak. Ayahku langsung bilang “ntar kita pergi berdua aja” Di situ aku kayak….. Udah ah, wkwk jarang jarang aku cerita begini. Gak pernah malah. Sekalipun gak pernah, sama temen, atau sama yang lain. Aku mau nyoba curhat di sini karena kalau aku pendem terus rasanya aku bakal gila deh. Sekian, salam anak tengah.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *