Suami dan Keluarganya Menggerogoti Ku

Saya sudah menjalani pernikahan selama 1 tahun..
Saya sedih, merasa tidak dihargai, merasa dimanfaatkan oleh mertua saya..
Padahal pernikahan kami 90% dari biaya pribadi saya, keluarga suami hanya menyumbang 10% biaya pernikahan.. itupun 10% dari hasil amplop saya kasih ke mertua saya..
Diawal pernikahan saya sudah menanggung beban keluarga suami..
Ayah mertua saya sangat tidak bertanggung jawab, seringkali dia mengambil keputusan sendiri tapi ketika sudah susah baru lari ke keluarga..
Pertama dia menyicil mobil tanpa persetujuan keluarga, padahal ekonominya sedang sulit karena hutang sana sini yang dia buat ke bank.. Tanpa perhitungan panjang dia ambil cicilan mobil, ternyata di tengah jalan tidak bisa bayar.. Dia memohon pada saya utk melanjutkan cicilannya dan mobil jadi milik saya, utk DP yg dia bayar katanya sih terserah mau dibayar kapan saja tp ternyata ttp ditagih bayar cpt..
Kedua, Cicilan motor suami saya juga dianggap harus dibayar karena sebelumnya ditalang oleh ibunya, itu juga saya lunasi utk suami saya..
Belum lagi tiap bulannya pasti pinjam uang..
Yang paling bikin sakit hati, diulangtahun pertama pernikahan saya… Mertua saya minta *MAHAR* yang diberikan ke saya dipinjam dulu.. Saya merasa ga ada harga dirinya. Udah ditanggung terus, ternyata makin sini makin ketergantungan.. Yg saya sedih suami saya cuma supir, dia pun ada rasa gaenak sama saya soal keluarganya.. Saya bingung, sedih, emosi, campur aduk.. Mertua yg saya pikir baik ternyata memanfaatkan saya terus..
Sakit hatinya.. Mereka masih punya aset seperti motor, TV, barang lain tp lebih memilih mengorbankan HAK saya dan kalau saja ayah mertua saya tidak hobby merokok pasti bisa save money atau cari kerjaan sampingan pasti bisa selesaikan masalahnya sendiri tanpa repotin anaknya yg sudah berkeluarga.. Bukan masalah perhitungan, hanya saja saya tidak mau dimanfaatkan begitu saja..

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *