Aku Berharap Suatu Hari Nanti Akan Merasakan Kebahagiaan

sampai kapan ini akan berakhir…jujur aku capek jenuh beban ini sdh terlalu berat buat aku sejak kecil smpi sekarang harus menanggung memikul beban ini sendirian….sejak kecil smpi skrg tidak ada yg peduli perhatian dengan apa yg aku rasakan sekarang yg ada hnya pandangan sebelah mata d rendahkan tidak d hargai tidak d hormati….aku sejak dulu smpi skrg hanya diam diam dan diam. itu pun ttp salah dan selalu di anggap salah….ya serasa hidup di dunia ini sendirian…sejak kecil selalu sendiri mandiri mencari jati diri belajar hidup belajar agama sendiri…aku bingung rasanya d sayangi di hargai d hormati d anggap seperti apa rasanya aku g tau
dari dl yg aku alami aku rasakan yg ada hanya sebuah penghianatan dan d rendahkan
aku bahagia pasti aja ada orang yg selalu berusaha menghancurkan kebahagiaanku itu selalu terjadi d setiap aku mendptkan kebahagiaan
mereka sangat suka aku jatuh aku tersiksa jangan smpi aku bahagia padahal aku g pernah sperti itu terhadap org lain…..mw dia bahagia suka atau apa aku g mempermasalahkan
mereka bahagia aku juga ikut bahagia dan tidak pernah sedikitpun dlm hati dan pikiranku mengganggu kebahagian mereka tp sebaliknya bila aku bahagia ada ja yg berusaha menghancurkannya
.aku jadi orang jadi manusia harus gimana…..
sedih g blh susah g blh kecewa g blh menuntut g boleh bahagia g blh berhasil g blh trs aku harus gimana dlm hidup smw apa” serba salah
aku d tuntut harus memenuhi kewajibanku sbg manusia yang menjadi hak org lain tp hak aku yg menjadi kewajiban org lain tidak pernah d penuhi…aku hanya d tuntut memenuhi kewajibanku dan tidak blh menuntut hak aku sbg manusia tp y sdh lah aku terima itu
dari itu smw aku banyak belajar dlm hidup
bagaimana menghargai org
menghormati org
peduli sm org
tidak memandang remeh org
banyak belajar dr kejadian kejadian yg aku alami dlm hidup ini dan aku berusaha menjalani menikmati menerima perjalanan hidup ini dengan penuh keikhlasan dan aku tidak pernah sedikitpun memyalahkan tuhan atas apa yg alu dptkan aku alami d dunia ini aku anggap sbg suratan takdir dr tuhan aku sbg manusia hanya bisa menerima menjalani menikamti ini sm

hubungan dengan org tua dan saudara juga bisa dikatakan buruk
sejak kecil smpi besar selalu diposisikan utk selalu mengalah selalu menerima segala perlakuan mereka entah perlakuan baik atau buruk
dimana aku sejak kecil krg kasih syg dr org tua dan saudara
org tua sgt membedakan kasih syg antara aku sm kakak
kakak sangat dimanja sangat d elu”kan sangat d banggakan dimana pun tempat dan apa yg d lakukan kakak selalu di anggap bnr baik dan selalu dapat dukungan dan itu berbanding terbalik dengan apa yg aku alami dan dapatkan….rasanya d manja org tua spt ap aku lm prnh merasakan sama sekali d banggakan juga lm prnh walau aku sadar diri mmg aku g ada yg bisa d banggakan….
karena aku selalu d anggap salah selalu d anggap g bner sm org tua dan apa. yg aku lakukan selalu salah walaupun apa yg aku lakukan baik benar dan terpuji
ada hal yg sngt membuat hati ini sakit dan tidak bs terlupakan
1. ibu prnh berkata kamu anak g berguna g mau mengalah g ngerti org tua anak g mandiri g mau merawat org tua mau menang sendiri egois dan selalu d banding”kan sm kakak yg selalu d anggap baik sempurna tp skrg ap yg terjadi….
kedua org tua sakit keadaan ekonomi susah kakak yg selalu d anggap baik sempurna yg dl manja mlh g peduli dan lepas tenggung jaeab dan kewajiban anak kepada org tua smw d limpahkan ke aku smw dan beban itu aku sendiri yg menanggung.. kata-kata ibu yg dl g ada yg terbukti….skrg aku yg merawat dengan segala keadaan yg ada skrg….aku egois nyatanya skrg aku yg menemeni mereka d saat spt ini
2 prnh terjadi dan aku sangat ingat itu kakak ngatain aku monyet ak blg ibu dan ibu berkata kakakmu bercanda……
aku bls ngatain kakak monyet trs kakak bilang ibu dan apa yg terjadu mulutku d pukul pake sandal berkali…..jujur ini g adil apa yg d lakukan kakak salah tp d bnrkan oleh ibu dan aku yg salah….itu sangat menyakitkan buat aku dan membekas dlm hati
3. d saat aku mw masuk smp saat pengumuman pedaftaran penirimaan masuk smp aku datang sendiri tnpa d dampingi org tua sm sekali sedangkan temen” d dampingi org tua…..y slh satu sisi aku bnr” mandiri tp d salah satu sisi aku sedih g d dampingi org tua dan itu terjadi lagi saat masuk sma dan kuliah smpi dlm mencari pekerjaan pun aku sendiri dan aku bnr* mandiri sejak kecil….beda jauh sm apa yg d dptkan kakak…..dr smp sma kuliah smpi pekerjaan pun org tua yg mencarikan itu smw dan selalu d dampingi d temenai….susah payahku dlm mencari pekerjaan sm sekali g prnh d hargai
org tua terutama bapak selalu menggagalkan cita” ku harapanku
aku dl pengen jadi pemain bola d larang bapak mau jadi apa pemain bola harus ikut ap yg d inginkan org tua dan harus nurut akhirnya gagal aku harus nurut keinginan org tua yaitu bermain tenis walau akhirnya juga g jadi krn aku g berminat dan g suka ….selang bbrp thn kakak dpt suami pemain bola dan bisa jadi pns bapak nyalahin aku knp g jdi pemain bola dl d larang skrg d salahin….nurut salah g nurut salah
saat masuk kuliah aku dpt jakur prestasi d terima d salah satu perguruan tinggi favorit tnpa tes org tua g setuju kakakmu dl lwt jalur itu g d terima….akhirnya aku hrs menolak itu smw kata bpk ibu suruh jaga perasaan kakakmu dl dia g d terima masa km d terima aku hrs ngalah lagi
ikut umptn atau spmb ujian masuk kuliah g d kasih buang” uang katanya tp dl kakak masuk universitas manapun test d manapun d kasih uang d anter kmna pun selalu d dukung apa yg akan d lakukan kakak apapun itu sedangkan aku sebaliknya ikut sna g blh ikut sini g blh dan harus kuliah d universitas yg jadi pilihan org tua y sdh aku ikutin walau dlm hati g ingin kuliah d sini tp y sdh lah aku nikmatin aku jalani smpi lulus
smpi mencari pekerjaan pun aku susah payah bnr” cari sendiri itu pun g d hargai juga
beda sm kakak dr kecil smpi ke pekerjaan selalu d bntu d carikan org tua dan itu yg sellau d banggakakn org tua d mana pun itu d dpn siapapun itu pasti d ceritakan
sedangakan aku yg susah payah sendiri jatuh bangun dlm mencari pekerjaan g d anggap dan bukan hal membanggakan org tua kata bapak justru malu”in org tua
4. masalah uang atau ekonomi mmg aku lm bisa kasih uang ke org tua tp aku dlm hal ini aku mengalah dlm keluarga g sedikit dan sering
ibu bapak punya hutang sm kakak lm bs byr ke kakak aku rela jual motor buat melunasi hutang…..
pny hutang lagi sm kakak lm ada uang dan uangya mw d pake buat beli tanah aku lagi yg mengalah cari kredit bank atas namaku aku yg byr tp aku g menikmati uangnya
kakak bamgun rumah ibu juga pas g pny uang dan msh pny hutang sm kakak akhirnya aku lgi cri pinjaman bank pke namaku lagi….tp yg bkin sakit aku mengalah spt itu bapak ibu pesen jangan smpi kakak tau klo aku cari aku yg berusaha bpk ibu blg ke kakak bpk ibu dpt rejeki
akhirnya kakak taunya aku tidak pernah mengalah buat keluarga tp kenyataanya aku dr dl selalu mengalah berkorban buat keluarga walau tidak pernah d anggap sm sekali…
ada satu kejadian yg bkin aku sakit hati yaitu saat lebaran kelaurga smw kumpul bpk ibu hanya memamerkan keberhasilan kakak smw d ceritain ttg kakak pdhl aku ada d situdan g d anggap ada krn aku cukup tau diri siapa aku akhirnya aku menyingkir dari tempat itu pindah ke dapur menyendiri krn aku g d anggap smw kedua org tuaku…nasib anak yg blm berhasil dan tidak d anggap..
aku berhasil dpt pekerjaan pun juga tidak mendpaat pengakuan dr kedua org tuaku dan kedua org tuaku juga tidak bangga dengan pencapianku justru sebaliknya bapak tidak menganggap pencapianku yg aku berusaha sendiri tanpa bantuan mereka mlh d salahkan trs…
dengan perlakukan itu secara g langsung org” menilai aku buruk jelek d pandang sebelah mata dan pantas utk d rendahkan dari itu aku belajar kelak d kemudian hari aku berhasil tidak untuk membuktikan apa” kepada org” tp keberhasilanku untuk kehidupanku yg lbh baik aku g peduli dan g butuh pengakuan dr org ttg keberhasilanku atau pencapainku aku berhasil bukan untuk membuktikan aku siapa….
5 mgkin hanya aku yg mendptkan perlakuan tidak enak dari org tua mgkin hanya aku yg d permalukan d depan umum sm org tuaku sendiri dan itu terjadi bbrp kali jujur dlm hati sakit kecewa tp aku hnya diam saja krn percuma berbuat sesuatu g akan terlihat ataupun d dengar yg ada hanya d salahkan
kasih sayang hanya impian harapan buat aku krn dr kecil aku g mendptkan itu dr org tua
percintaan pun sama saja punya pasangan dr dl d rebut sm org lain trs dan selalu kandas dengan peemasalahan yg selalu sama
dari kejadian yg aku alami ini aku banyak belajar ttg hidup dengan itu aku skrg lbh banyak diam d perlakukan sprti apapun d rendahin d pandang sblh mata pun g d peduliin d lupakan g d hargai g d hormati aku terima aku diem saja aku sdh malas menanggapi perlakuan” itu biarlah org menganggap aku sprti apa walau dlm hati pikiran rasanya sakit tp biarlah sesuka mereka….
sering sekali d lupakan sm org aku juga biasa biarkan saja walau saat susah mereka mencari aku sat senang lupa dengan aku
tp aku msih bersyukur mereka masih ingat walau saat susah dprd tidak ingat aku sama sekali
aku skrg hidup aku dedikasikan buat org lain yg membutuhkan aku
aku hanya ingin berguna bermanfaat buat org lain krn aku sdh tdk memikirkan hidupku lagi .
melihat org” terdekatku tersenyum bahagia sdh lbh dr cukup buat aku bahagia
kebahagianku hanya itu skrg
buat asyid shanum maafin om yg blm bisa jadi om yg sempurna om yg baik buat kalian berdua….kalian berdua adalh penyemangat om yg bkin om bertahan dengan smw ini hanya karena kalian berdua om bangga sayang bgt sm kalian berdua…rasa sayang om g akan pernah berubah sm sekali buat kalian berdua smpi kapan pun doa om akan selalu ada akan selalu hadir d setiap. langkah kalian….doa om smoga kalian berdua bisa berhasil dnegan cita” dan harapan kalian jadilah org yg berguna bermanfaat buat org lain sehat trs rejeki kalian berdua lancar….om akan selalu syg sm kalian walau hubungan om sm org tuamu g begitu baik tp om akan selalu ada buat kalian kapan pun d mana pun kalian butuhkan om akan berusaha selalu ada buat kalian…..om syg sm kalian berdua le nduk….
kalian berdua yg selalu om kangenin.
om bnyk belajar le dr kejadian adik”nya kakung yg selalu merendahkan om memandang remeeh om g anggap om ada….dr situ om belajar jangan smpi kalian berdua mengalami apa yg d alami om cukup om yg ngalamin itu smw karena itu om akan selalu syg perhatian selalu ada buat kalian…

Aku g tau hidupku akan berakhir happy ending atau tidak yg jelas aku akan menjalani hidup apa adanya sesuai apa yg d gariskan allah swt buat aku….

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *