toxic relationship, lanjut atau sudahi?

sebelumnya panggil aja aku nia. aku mau curhat tentang masalah percintaan di remaja.

jadi aku punya teman cowok. kalau di pikir pikir bukan sekedar teman, tapi lebih. tapi bukan pacaran juga. kita berada dalam hubungan jarak jauh, kita bertemu dalam suatu aplikasi. aku sama dia sama sama mempunyai perasaan yang sama, saling suka, saling ga mau kehilangan. dulu aku pernah mundur, hanya karena dia gamau “nembak” aku. tapi kalau dipikir pikir alasan dia masuk akal juga, kalau kita pacaran trs putus komunikasinya bakal ga berjalan dengan baik. oke aku hargai itu, terus aku maju lagi buat dapetin dia. aku bilang ke dia aku gabakal mundur, sejauh itu baik baik aja.

memang ada masalah masalah kecil yg membuat kita bertengkar. tapi aku maklumi itu, karena kita memang jarak jauh. salah pengertian satu pesan saja ya begitu lah akibatnya. sampai ketika kemaren aku baru tau kalau dia toxic. dia kalau ngetik ga pernah ngertiin perasaan aku yang ada disini, kaya ngetik tinggal ngetik gitu. padahal aku kalau ngetik aku pertimbangin dulu ini gimana gimana. aku sempet kepikiran kalau ini toxic relationship, aku udah baca artikel artikel dan ternyata benar. dia sering cari masalah, sering nuduh, sering mojokin aku, kalau ku balas dia malah bilang “kamu ga percaya sama aku?” gitu gitu aja terus.

aku kadang bingung dia beneran tulus sama aku, atau cuma penasaran sama aku. aku udah ngasih kepercayaan penuh ke dia, eh dia nya malah ga ngasih timbal baliknya ke aku. aku selalu mikir positif, selalu ngalah, selalu nyelesaiin masalah pakai kepala dingin, tp kalau dipikir pikir kaya.. aku doang yang ngerasaiin ini hehe. aku baca tentang toxic relationship, cara menghadapinya gimana. aku juga baca tentang masalah masalah kaya gini, cara menyikapinya gimana. aku udah pernah bilang ke dia “kalau kita pengen sama sama akur, kita harus sama sama menghindari topik yang bikin masalah” gitu lah pokoknya hehe. aku ngetik panjang lebar dia dg enaknya cuma bales singkat “terus maunya gimana?” aku udah bilang ke dia kalau aku capek, mentalku gampang down dg gampangnya dia bilang “terus?” kesel banget jujur.

padahal aku selalu ngertiin dia kalau lagi capek, lagi ga mood chat an, dsb. trs tadi dia nawarin aku “yaudah gausah chat an dulu. biar mentalmu baik” langsung aku setujui itu. karena aku memang butuh itu. sebenarnya kalau sama sama online trs ga chat an kaya gimana gitu.. tapi aku mikir, aku gaboleh egois sama mentalku. aku capek, aku butuh istirahat, bukannya melebih lebihkan tapi kaya benerr aku yang berjuang, aku juga yang merasakan sakit. aku juga bukannya ga mau menghargai perjuangan dia, tapi waktu ada masalah pasti selalu aku yang minta maaf, selalu aku yang maklumin, selalu aku yang cari saran, selalu aku yang mencari jalan keluar. aku kadang bingung sama dia. kdng jadi dokter, penyembuh lelahku. tp kdg juga jadi penyakit;).

aku hanya lelah, bukan menyerah. ingin lanjut, tapi masih takut. ingin menyerah, tapi takut kalah.

kepikiran buat mundur, tapi aku masih menghargai perjuanganku. sayang juga, udah sampai segini.. hehe. tapi kalau terus terus an di hubungan toxic relationship itu ga baik juga.. hehe. berjalan salah, berhenti pun tak mudah. wkwkwk. maaf ya kalau bahasanya susah dipahami wkwk, aku org jawa. rada bingung ngetiknya kalau pake bahasa Indonesia hehe๐Ÿ™๐Ÿป.

tolong bantu kasih pencerahan ya, aku harus gimana hehe. walaupun disuruh mundur sekalipun, akan ku hargai sarannya. aku bingung mau curhat ke siapa, ortu ga mungkin banget hehe. temen juga ga mungkin, aku curhat ke temen cuma sedikit sedikit aja. ga secara menyeluruh, aku takut ganggu dia hehe. jdi lebih baik curhat ke org yang emg mau dicurhati.

sblmnya terimakasih ya orang baik udah mau baca curhatanku sampai habis, semoga sehat selalu!๐Ÿ’˜ -nia

1 thought on “toxic relationship, lanjut atau sudahi?”

  1. hanya orang lewat

    menurut saya sudahi saja hubungan tersebut karena jika di lanjutkan hanya menyakiti perasaan mu dan dia tidak pantas perasaan mu yang tulus jadi menurut saran saya sekarang kamu tinggal kan laki laki tersebut dan melupakan nya , tidak usah berpacaran lagi , berusaha menjadi yang lebih baik dan mendekatkan diri kepada Allah SWT dan meminta agar di berikan jodoh yang terbaik , menjalin hubungan dengan laki laki hanya ketika sudah waktu nya yaitu ketika diajak menikah.
    itu saja yang bisa saya sampaikan ,mohon maaf jika saya salah dalam berbicara

    semangat!!!

Leave a Comment

Your email address will not be published.