terkadang aku lelah dengan kehidupanku

Aku tuh orangnya sanat sensitif. Kadang aku terluka atau tersakiti oleh orang yang aku sayang, aku tuh suka mikir “kalau aku mati mereka nyesel gak ya ngelakuin itu ke aku”. Tapi ya cuman pikiran aja sih, di agamaku untungnya ada larangan bunuh diri karna dosa besar. Jadi alhamdulilah aku masih terbentengi, hanya sebatas pikiran yang berkecamuk aja saat perasaanku sedang terluka. Rasanya aku cuman pengen ngungkapin tapi aku juga gak bias dan gak ingin orang yang aku saying mendengar hal tersebut dari aku.

Salah gak sih pikiran itu? Kenapa selalu muncul pikiran seperti itu? Rasanya kayak sakit banget, aku cuman bisa nangis ajah sih, syukur2 bisa ngeluapin emosi dengan cara ngomong sendiri atau nulis begini. Setidaknya aku bisa ngungkapin walau cuman aku dan Tuhan ajah yang tau.

Andai aku punya ibu peri kayak Marshanda di film Bidadari atau di film Dulce Maria hahaha halu banget. Tapi film2 mereka itulah yang bikin aku kayak ada semangat gitu, bisa menemukan orang kayak peri dikehidupanku.

Jujur suamiku bukan orang yang kayak peri, justru ada seorang lain tapi sudah masa lalu yang aku anggp dialah peruku tapi ternyata dia lebih memilih menjadi peri untuk orang lain. Membayangkan masa lalu tuh bagahia banget, aku gak mau membandingkan sama suamiku yang sekarang. Suamiku ya suami yang aku sangat cintai dan aku sayangi. Cuman kalo kadang2 pad lagi terluka gini aku jadi inget aja sama peri masa laluku. Salah gak sih? Gak kan ya? Toh ujung2 nya dia bukan periku yang sebenarnya, cuman sesaat aja karna juga tersakiti oleh peri itu.

Tapi yaudag aku cuman pengen cerita ajah toh peri online sekarang juga banyak, salah satunya ya web ini Hahahaha. Aplikasi juga banyak walaupun gak berwujud keliatan face to face aku ungkapin ke peri tapi setidaknya ada beban yang terkurangi

Leave a Comment

Your email address will not be published.