Teman Virtual Ku terlalu Terobsesi kepada ku

Aku punya temen virtual (cowok, masih di indo). Kita dipertemukan gara2 app buat nyanyi dan dia itu yg ngerekrut aku buat masuk di grup khusus yg suka nyanyi itu. Aku kan emang gak mau tuh ngasih ig aku ke dia dan gak ada yg aku kasih tau sama manusia2 di grup itu. Alasannya ya aku gak mau aja. Beberapa bulan dia gak pernah bahas itu. Tapi akhir2 ini dia nanya ig aku apa. Aku ga mau kasih tau dong. Taunya si temenku ini udah tau ig aku apa. Dia nyari di akun univ dan dibukain satu2 dong berdasarkan nama aku 🙂 wow. Dan akhirnya yaa di follow juga. Tapi sebenernya aku mau blok, dan kata temen2 ku (ini temen beneran, bukan virtual) blok aja.
Trus, masih dengan teman virtual yang sama ini, dia kan ikut grup lain tuh yg suka nyanyi juga, nah dia ngajakin aku. Katanya buat temenin dia si grup lain itu. Aku bilang gamau, satu aja repot apalagi dua. Pokoknya sering dah dia ngajakin. Nah, tiba2, ada satu teman virtualku yang lain (cewek) yang gabung di grup lain itu, chat aku katanya ikut aja grup lain ini karena ceweknya cuma tiga, butuh cewek katanya. Entah kenapa aku iyain aja. Trus si temen virtualku (cowok) yang ngajakin terus itu bilang di grup, pas aku diajakin gamau. Aku bilang, aku di pc sama temen virtualku yang cewek itu, ceweknya cuma tiga orang. Katanya kan aku udah bilang (yang ceweknya cuma tiga orang itu) trus aku jawab, kamu ngajakin buat temenin kamu di grup sana. Trus dia bilang iya iya aja.
Sejujurnya, aku gak suka sikap dia lagi karena dia udah ngelanggar batas (?) pertemanan gitu, kan aku gak kasih ig aku, kenapa kamu cari sampe segitunya sih? Gak penting banget. Creepy. Terus, kenapa kalo kamu yg ngajakin aku harus ikut? Kamu gak sespesial yg kamu kira loh. Kamu bilang kamu mau deket aja sama temen2 virtualmu, tapi menurutku kita cukup chatan aja di satu sosmed dan itu udah banyak yg kita bahas, gak perlu ig, serius dah. Dan salah gak sih mikir ini, jujur aku tuh gak ngerasa deket sama kamu, karena gimana yah kita aja gak pernah ketemu, kok kamu bisa bilang kita dekat? Aku jujur aja heran. Wkwk.
Menurut teman2 gimana ya? Salah gak sih aku berpikir kaya gini? Atau akunya yang lebay? Dan solusi dari ini apa ya? Makasih banyak ya..

Leave a Comment

Your email address will not be published.