Semua berjalan dengan baik, namun berat badan ini membuat semua terasa sia-sia

aku bingung mau cerita sma siapa, karna selain Allah gada yg bisa aku percaya gada yang bisa aku jadiin tempat cerita dan pasti orang juga ga butuh cerita aku jadi aku beruntung banget bisa nemu web ini dan curhat disini, jadi sekarang aku masih smp dan hp aku lagi di sita sma sekolah soalnya sbntar lagi ujian jdi hp dikumpulin biar lebih fokus, aku cerita ini pake laptop jdi tolong sebisa mungkin jangan smpe org2 yg kenal aku tau ttg apa yg aku ceritain ini yaa terutama keluargaku, cukup kamu yg baca ini yang tau okee…

jadi aku ini remaja 14 tahun dan aku obesitas, bb aku 98. Aku tau dan aku juga sadar klo aku tuh obes tpi aku udah coba diet apapun segala cara udah aku coba dari aku umur 12 bahkan smpe teh herbal, minuman pelangsing, bahkan pil pelangsing juga aku udh pake, klo kamu bilang ini cara yang salah iya memang benar ini cara yang salah dan aku tau, tpi itu terpaksa jga karna gada cara lagi aku bahkan udh coba diet smpe yg fasting metode pun gagal, paling turun 3-4 kg dan bbrapa hari lagi naik lagi aku jujur cape pikiran, fisik, hati dan semuanya karna justru yang selalu ngebully,ngata2in,ngejek,ngomongin tentang badan aku tuh keluarga aku sendiri makanya kenapa aku gamau cerita ke keluarga dan aku lebih milih nutup diri ama keluarga,aku tau maksud keluarga lakuin itu biar aku tersinggung dan diet tpi ga semudah yang mereka omongin, dan fyi aku bukan bermaksud sombong tpi aku udh tekanin banget prestasi aku, selalu rank 1, slalu menang tiap lomba, bahkan aku pernah menangin lomba sampai foto aku dipajang didepan sekolah sebagai peraih prestasi dan itu semua aku lakuin aku perjuangin karna aku belum bisa menuhin keinginan ortu aku yang selalu pengen aku tuh kurus, punya badan bagus,dll. kek capee gituu selalu dibandingin ama tetangga yang kurus.

padahal ortu tetangga aku smpe beliin dia susu penggemuk badan karna terlalu kurus. Dan yang paling aku takutin sekarang tuh aku sering banget sedih, mood aku suka berubah2 kadang tiba2 nangis dan klo udah sakit hati,kecewa paling dalem tuh aku sering selfharm kek tusuk2 jarum ke tangan, pukul2 paha, aku tau ini salah dan aku tau juga ini tuh gaboleh tapi aku tuh gabisa aja nahan buat ga nglakuin hal itu klo aku lgi bener2 down, kek rasanya tuh sakit tapi sebentar doang dan kek bikin aku pengen nglakuin lagi smpe rasa sakit itu ngalihin perasaan sedih & kecewa di diri aku, mungkin orang mikir apaan sih masih kecil masih smp jga begaya2 down smpe selfharm, tapi ya itu kenyataan nya dan orang2 sekita aku blm tau ttg hal ini dan aku gamau mereka tau cukup aku sembuhin perlahan aja. Karna jujur yang paling susah itu aku beda dri orang lain mungkin org lain cerita begini gegara diputusin, ditinggalin, dan banyak ttg pacar. Tpi klo aku tubuh ,jdi klo diomongin dikit,ato disindir dikit tuh langsung sakit hati dan klo aku dikata baperan masalah tubuh aku terima kok emang nyatanya begitu. Tapi justru yg paling sakit tuh ketika diomongin sma keluarga sendiri yang harusnya keluarga sebagai penguat,motivasi, ini sebaliknya dan klo ada yg bilang atu ceritalah ke temen ato sahabat, aku ga ngerasa punya temen yg bener2 bisa dipercaya dan mereka jga gaakan peduli jga karna yg bener2 tau aku tuh keluarga aku tpi ya gitu lah udh baca kan…

Pokonya aku ngrasa akhir2 ini tuh kek gampang sedih, suka menyendiri, dan suka pretending that I’m fine. Dan makanya tempat curhat aku klo ada hp tuh di rekaman karna aku bisa cerita dengan bebas tanpa orang tau, seenggaknya sedikit melegakan… dan funfact aku tuh anak satu2nya dan aku ngerasa kek ortu aku tuh naruh harapan besar banget pastinya sma aku, aku gatau ini agak tekanan ato bukan tpi klo misal nilai aku turun dikit tuh kek langsung diomongin berkali2 kayak dihati aku selalu bilang itu cuma nilai lohh, bukan rank. Selain itu jga nih ya klo misal gada topik nih di pertemuan keluarga pasti aku jdi korbannya kek emang seru banget yaa ngomongin orang gendut. Sekali kali kek omongin baik nya omongin prestasinya jangan badannya mulu.padahal aku jga ga bandel2 amat kok aku ga pernah lakuin apa yg dilarang ortu, bahkan bapak aku larang aku maen game karna alasannya dia suka kesel klo anak buahnya maen game susah disuruh dan padahal aku solatnya oke, klo disuruh2 oke, pelajaran jga oke tpi ttp gaboleh dan aku jga ga mean game lgi sejak 2 tahun yg lalu, aku ga pacaran, ga motoran, ato bahkan suka maen malem. Kek disaat ortu lain tuh pengen anak nya nurut, pinter ini malah pengn anak nya kurus. jdi buat yg baca makasih aku bisa cerita dgn lega disini pliss bgtt jangn smpe org2 tau ttg ini terutama keluarga aku, one more time thanks and ini web yg aku percaya jdi maybe I will cerita disini lgi klo ada masalah selama hp aku blm dikembaliin

4 thoughts on “Semua berjalan dengan baik, namun berat badan ini membuat semua terasa sia-sia”

  1. Halo. Aku wanita berusia 21 tahun. Aku mungkin gatau apa yang kamu rasain sekarang, tapi aku pernah ada di posisi kamu. Timbanganku berat banget waktu aku sma, sebenernya diantara anak anak yang lain aku tidak segemuk itu. Tapi dirumah, keluargaku selalu merasa aku terlalu gemuk “kamu itu gendut banget, anak gadis gaboleh gemuk nanti ga laku”, “kurusin dong badannya, orang kurus itu pake baju apa aja bagus ga kaya orang gendut”. Itu bikin aku ga percaya diri sampe aku menghindari keluar rumah selain sekolah. Pas kuliah, semua rasa tidak percaya diriku hilang. Aku jauh dari keluarga dan bertemu dengan orang orang baru. Di satu sisi aku terbebas dari cuat cuatan keluarga, di sisi lain dunia perkuliahan itu membuatku jadi wanita yang berbeda. Mungkin karena lingkungannya sih. Kita jadi bisa milih dengan siapa kita ingin berhubungan, apa yang ingin kita lakukan. Saran pertama dariku sih, kamu coba deh minta izin sekolah di luar kota. Kamu berusaha mencari lingkunganmu sendiri.
    Sekarang beratku turun drastis, kayanya gegara stress sama pelajaran deh hehehe. Kalau aku pulang kerumah, keluargaku jadi bilang “kurus banget sekarang, tepos banget, kok bisa kaya gitu ya, jelek kalo kurus banget”
    Tetep salah aja kan? Haha. Susah banget memang penuhi ekspektasi keluarga. Saran kedua dariku, kamu ga harus kurus, kamu cukup jadi sehat. Ganti pola makanmu dengan yang sehat sehat, kalo biasa kamu makan nasi goreng, ganti pake nasi putih yang udah dingin, hindari tepung tepung an dulu, daripada kamu jajan cilok, batagor, mending kamu jajan buah, atau sayur. Kalo tubuh kamu udah terbiasa dengan makanan makanan sehat, pelan pelan lemak tubuhmu akan berkurang. Kamu ga perlu terobsesi ingin kurus, cukup terobsesi buat sehat aja. Karna obesitas itu bahaya, mungkin keluargamu khawatir juga sebenarnya

  2. kakak cantik, aku tau kakak pasti stres dan depresi banget dengan tekanan-tekanan tersebut. menurut aku kakak akan sisa-sia sekali kalau kakak konsumsi obat diet tapi kakak gak bisa atur tingkat depresinya. ayo semangat lagi untuk bahagiakan diri sendiri. yang terpenting adalah kebahagiaan kakak. insyallah nanti perlahan turun kok berat badan nya. tapi diusahakan kalau tetep ingin makan nya sedikit untuk diet nih ya. ya gak papa sih itu hak kakak tapi makannya di jam teratur ya kak. tpi yang penting kakak itu harus bahagia terlebih dahulu dan bangga dengan diri kakak

  3. Semangat yaa buat kamu. Kamu ga sendiri kok. Mulai sekarang kamu lebih percaya diri lagi aja, dan gunain omongan orang sebagai motivasi buat kamu bangkit, Keep strongyaa..

  4. Masalah body shaming emang salah-satu yang jadi target buli orang-orang, berasa kayak orang-orang tuh lebih dekat kalau ngomogin kekurangan orang lain. Semoga kamu stay strong yah, yakin aja, apa pun kekuranganmu, justru bisa jdi sumber motivasi yang bisa bikin kamu makin berkembang tanpa orang-orang di sekitar mu sadar perkembanganmu. Yang bakalan bikin mereka kaget nantinya kalau kamu ternyata udah pesat banget perkembangannya tanpa mereka sadari karena sibuk ngomongin kekuranganmu. Semangat!

Leave a Comment

Your email address will not be published.