Putus nyambung, layakkah hubungan ini dipertahankan?

Jadi gini, aku orang Jawa usia 20 thn. Pacar aku cowok orang Padang Pariaman usia 23 thn. Dia ngga lulus kuliah dia berhenti di semester 5. Pekerjaan dia di cargo Soekarno Hatta. Aku kerja sambil kuliah di UN***.
Hubungan aku udah berjalan 1,8 tahun. Setiap bulan nya pasti ada aja masalah. Dia selalu aja bikin aku marah, contoh kecilnya misal aku minta ditemenin ke acara ulang tahun temen deket aku dia gabisa. Alasannya dia masuk capek kerja, gasuka ikut acara.
Setiap ada masalah aku selalu mutusin dia. Karena aku ngerasa kok dia ngga mikir ya, aku selalu marah tapi dia ada aja kesalahan yang diperbuat. Maksudku dia gabisa berubah supaya hubungan ini baik-baik aja tanpa putus nyambung tanpa masalah. (Inti dan fokus masalah cerita aku adalah cincin ya ka). Kalo masalah ada awal hubungan aku sama dia adalagi yang lain.

di bulan Februari 2020 saudara perempuan mama nya dia meninggal di Malaysia. Dia gapunya uang, Oiya posisinya di anak kos an sedangkan aku tinggal disini sama mama papa.
pas baru 4 / 5 bulan jadian berarti sekitar April atau Mei 2019 dia beli in aku cincin 1,8 gram waktu itu harganya 800 rb.

Dia pinjem cincin yang dia kasih ke aku itu. Tapi dia barter sama komputer rakitan yang dia beli murah dikantornya mungkin cuman 300/500 rb an. Dia bilang sama aku, mama nya minta dia pulang kepadang karena sakit. Makanya dia pinjem cincin aku supaya dia bisa balik lagi ke Jakarta katanya dia disuruh tinggal dipadang. Tapi Sebenernya alasan dia pulang kesana karena yang meninggal itu 🙂 dia ngga jujur sama aku. Tapi akhirnya aku pinjemin. Dia janji bakal balikin.

Nah, berlanjutlah ke bulan Maret dan bulan berikutnya..
di bulan Maret aku ulang tahun. Aku pikir dia bakal sekalian ganti cincin nya. Ternyata di awal Maret dia malah ketemu sama mantan nya yang pramugari di bandara tanpa sepengetahuanan aku. Tapi aku tau info itu dari dia jujur setelah dia ketemu terus minta maaf, akhirnya aku putusin. Dia beralasan mantan nya itu pengen cerita tentang hidupnya karena dia jiwa nya terguncang atau apalah. Alasan nya ngga logis dia bilang lagi ke aku.. katanya papa nya si pramugari itu minta tolong pesenin Damri jadi dia kesana kan gamasuk akal. Aku tau yang Sebenenya dia pengen reuni karena udah lama ngga ketemu dan ternyata mereka bukan mantan. Si pramugari itu mantan nya TNI. Sedangkan pacar aku itu cuman temen deketnya aja tapi dia ngaku jadi mantan pas baru kenal sama ku katanya mantan nya pramugari pahadal mah engga 🙂

aku nyesel kasih cincin yang dia kasih harusnya aku jual aja malah dia ketemu sama mantan ngga ngehargain perasaan aku yang udah jujur dan tulus 🙂

Akhirnya aku Balikan lagi pas aku ulang tahun.. terus dia kasih aku uang 1 jt. Itu pun di cicil sama dia 500 rb dulu, pas aku nganbek baru dia tf lagi 500 rb alasan nya karena dia lagi ngitung pengeluaran. Padahal kan itu kado? Kenapa ya cara ngasih nya kayak dia punya utang sama aku.
Oia.. Sebenernya kadonya tadinya bukan uang 1 jt itu. Dia suruh aku pilih mesin jait atau alat make up biar belajar jadi mua. Karena itu bukan passion aku. Aku kesel kenapa dia maksa aku milih antara kedua itu. Aku sama sekali ngga suka itu dan pilihan nya cuman itu. Akhirnya dia bilang yaudah kalo mau uang nya aja nanti di tf tapi tunggu gajian. Jadinya seperti yang aku bilang tadi 🙂

Nah, awal April Abis dikasih uang tadi dia pinjem uang ke aku 300 rb buat om nya katanya Yg dipadang. Aku kaget kan.. aku pun gapernah minjem uang sama dia. Akhirnya aku tolak. Terus kita marahan lagi.

Nah gajian April dia diem ngga ngebahas cincin. Ini posisinya lebaran. Akhirnya kita ketemu setelah baikan bbrp minggu ribut lagi. Karena aku minta dianterin ke RS dia gamau. Alasan lagi. Sumpah ya aku sama dia ketemu cuman seminggu sekali (ini kebijakan mama aku). Pas ketemu sama dia pun dia cuman nyiapin uang 50 rb di dompet. Kadang cuman makan nasi Padang terus ke kos.

Balikan lagi terus aku minta cincin nya jadi 2,7 gram. Aku pikir.. kalo dia cinta sama aku pasti dia sanggup selama ini tingkahnya dia udah bikin aku gerah. Ditambah aku gapernah minta apapun neka beli makan ditempat mahal atau gimana. Aku juga gapernah minta uang make up. Maksud ku biar cincin nya Gede gitu permata nya bagus dan dia gabakal minjem buat cincin itu lagi karena dibelinya butuh perjuangan aku suka dan mahal. Tapi ternyata..

Dia nyanggupin iya. Dia janji dia bakal beli in aku cincin yang aku mau. Dia janji bakalan nabung uang gajian dia beliin cincin segram aja buat tabungan beli rumah kita berdua. (Sampai 1,8 tahun aku gapernah tau saldo ATM dia berapa, kertas gajian dia berapa, dan dia gapernah beli in aku cincin atau jani janji dia itu) Pas lebaran dia kerumah dia janji beli in aku baju lebaran dia kasih aku uang 500 rb. Lebaran yang 2019 aku beliin dia baju polo 300 rb an dan dia beliin aku baju gamis 300 rb an juga. Tapi tahun ini ngga.

Di akhir Mei dia beli in aku cincin 1.2 gram doang…….. dia alasan gajinya dipotong jadi cuman 3 jt doang karena bosnya korupsi. Itu ngga masuk akal kan? Masa kita kerja banting tulang buat bayar korupsi nya bos? Mungkin ada yang begitu. Tapi.. pas lagi corona gini????? Aku wajar kalo alasan nga corona tapi alasan dia bukan itu.
aku marah lagi.. putus lagi…
terus balikan lagi…

Skip sampai di akhir Juni.
Aku sabar nungguin janji dia. Terus aku marah sama dia ngga ngomong apa-apa tentang cincin itu. Dia malah bilang “ketauan mana yang tulus atau engga”.

Aku selama 1,8 tahun pacaran sama dia. Gapernah dia bawain mama aku makanan, makan sama aku pun dia narik uang setelah ketemu otw ke pom bensin buat narik 50 rb, aku gapernah minta ini itu pulsa make up segala macem, tapi jujur dia nafsu nya tinggi dia cium aku peluk aku di kos cuman dia gapernah ngambil perawan aku. Kita sama sama masih suci. Cuman aku ngga menyangkal dia sentuh aku. Dia emang ngejaga diriku aku tapi dia pelit dan nafsu bukan untuk sex tapi untuk ya sekedar aja. Sampe tega dia ngomong ke aku ngga tulus.

Akhirnya aku putusin. Tapi balikan lagi.
Aku yang minta balikan kali ini ke kos dia. Sampe aku nangis disana.

Dan dia pun ngga ada basa-basi tentang cincin itu. Dia gamau bahas masalah kita. Aku pun cuman nanya kenapa ngomong aku kayak gitu? Dia bilang dia iseng aja.

Oiya posisinya disini dia jual motor nya yang harganya 7 jt terus dia beli motor harga 2 jt an. Pas kutanya kenapa katanya buat keluarganya. Dia gamau cerita ke aku.

2 minggu kemudian. Ini contoh masalah kecil yang ku bilang tadi. Aku minta dianterin acara temen aku. Dia gamau, dia bilang dia cape dia gasuka ikut acara. Aku marah. Putus lagi.

Kita lost contact 2 minggu. Lalu aku Yg hubungin dia. Di masalah ini dan tadi aku yang berjuang. Karena itu Idul Adha jadi aku chat dia kupikir dia bakal kerumah untuk bakar-bakar daging ternyata engga.
Aku chatan sama dia..
“Abang”
“Iyaa”
“Lagi sibuk ya?”
“Iya ni Abis buka puasa mau takbiran sama temen”
“Oh yaudah.. lupain omongan aku tadi”
“Kenapa?”
Aku read

Besoknya ku chat lagi.
“Bisa kita bicara?” Aku ngomong pake bahasa Inggris (dia ngga ngerti)
“Maksudnya”
“Umur udah 23 gabisa pake Google Translate?” “Aku pengen ngomong satu persatu”
“Pusing menghadapi (namaku)”
“Pusing gimana?”
“Gpp (namaku)”
“(Namaku) tidak tulus” ini point nya
“Tidak tulus kenapa?”
“Gpp (namaku) jalanin aja yang sesuai kamu mau, aku malas ribut dan berantem”
“Langsung aku maki-maki segala macem” dulu kan aku nangis sekarang aku gerah ngeliat sikapnya

Abis ku blokir di wa.
Dia ngechat aku besoknya minta ketemu dan bicara. Ku diemin.

2 minggu kemudian tepatnya Semalem 🙂 kita ketemu
Dia chat aku jam 12 siang di instagram aku bales jam 3 sore. Dia ngajak ketemu kan. Aku ada acara jam 7 janjian sama temen ke kondangan. Aku sengaja ngga ngajak dia percuma. Aku pikir kira bakal pergi jam 4 an atau 5 lah minimal. Tapi apa? Dia ketiduran……

Aku marah..
aku kondangan aja. Dia belom dateng juga.

Pas aku balik kondangan dia dirumah aku. Jam 8 an. Langsung lah ke tempat makan. Bukan makan nasi Padang lagi 🙂

Disitu dia perlakukan aku layaknya ratu. Terus makanan aku ngga Abis. Akhirnya aku mulai bicara sama dia. Ku tanya lagi kenapa gabisa nemenin, kenapa ngatain aku ngga tulus, di jawab.

Hingga akhir ceritanya.. kita udah hampir baikan..
Sampai aku sadar 1 hal dia ngga bahas Cincin lagi..

Dia bilang “Abang pulang kampung nanti” aku pikir udah lost contact 1 bulan itu dia udah pulang kampung ternyata engga.

Dia minta temenin aku rapid test tgl 25 Agustus 2020. Dia mau pulang kampung ke Pariaman selama 13 hari (dia izin cuti).

Terus ku tanya. “Uang dsri mana pulang kampung?”
“Abang ngumpulin uang”
“Kan gajian nya dipotong”
“Iya Abang hemat sedikit-sedikit”
“Berarti cincin igna Gajadi ?”
“Maaf ya.. (namaku) Abang janji bakalan beli in kalo kondisi keuangan udah membaik.”
Aku diem hatiku langsung lemes

Selama ini dia ngasih makan aku seadanya ini itu aku terima dia ngatain aku ngga tulus..

Ternyata biar aku ngga minta cincin nya.. jadi selama ini harapan aku tinggi dia bisa nepatin janji nya sama aku.. aku udah bersabar berharap dia bisa berubah.. ternyata dia ngumpulin uang dari gajian dia 3 jt itu buat pulang kampung ke Padang 13 hari pake cuti segala.. dengan alasan kakak saudara mama nya di obatin orang lain (istilah diguna atau apa aku gatau).. terus aku percaya? Engga untuk kedua kali…

Kebahagiaan keluarga dia selalu prioritas dia.. Terus kenapa setiap aku putusin dia selalu memohon sama aku minta balikan.. kalo ternyata kebahagiaan aku ngga penting buat dia.. mana ada orang sakit (diobat bahasa adatnya) terus dia cuti 13 hari disana. Ngga masuk akal. Orang kalo sakit pasti tiba-tiba kesana tanpa perencanaan keuangan juga tanpa cuti juga.. kalo emang niatnya mau ngabisin cuti ya jujur aja…

Aku lemes pas pulang main sama dia.. aku nangis sejadi-jadinya.. lekaki yang aku percaya aku kasih kesempatan justru dipikiran nya bukan kebahagiaan aku..

Akhirnya dia char udah sampai kos an. Terus dia minta maap dia janji Abis pulang kampung bakalan beli in aku cincin. Dia motor aja harganya 2 jt itu belom bisa ke beli lagi.. apalagi… bertahan dengan keadaan dia anak kos dan aku warga sini aku sabar banget dan ngerti kondisi di.. tapi ternyata… hatinya tetep dipadang..

Akhirnya aku putusin dia.
Dia gamau diputusin.
Aku blok semua.
Dan pas ku cek dia blok aku juga.

Yang aku mau tanya ini sebenenya kenapa? Ada apa dengan aku dan dia? Apa dia cuman manfaatin aku? Dia ngga serius sama aku? Apa dia ngga mikir perasaan aku? Terus solusi nya aku harus gimana?

Leave a Comment

Your email address will not be published.