Putus cinta dan masa sulit di masa pandemi membuat aku putus asa

Aku bingung harus mulai dari mana. Semua orang pasti ngerasain apa yang aku rasain dengan versi mereka sendiri.
Aku tau mungkin ini aku terlalu alay dan terlalu gak bersyukur atas apa yg aku punya. Cuma gmn ya rasanya berat dan kadang bikin stress.
Pertama soal percintaan, hubunganku kandas karna sesuatu dan hal itu buat aku cukup sedih dan down, karna kejadiannya bersamaan dengan masalah keluarga yg menurut aku cukup keos 🙁 yg biasanya aku bisa curhat ke dia bisa ngeluh apapun ke dia, skrng jdi ga ada lagi. kita dulu yg sedekat jantung dan hati, sekarang jadi sejauh langit dan bumi. Jadi seperti orang asing :’) sejujurnya aku rindu sm dia hufft
Kedua perihal keluarga, entah aku ngerasa keluargaku berlaku seakan-akan mendukung aku tapi yg ku rasain mereka menyudutkan dan malah menjatuhkan aku :’) maaf kalo mungkin penilaianku salah ke org tuaku.
Aku baru aja wisuda dimasa pandemi ini, dan sampai skrng aku blm bisa dapet kerja. Dulu sempet ada tawaran bagus dri temen kerja di Bank tapi karna papa minta aku buat ikut perusahaan keluarga akhirnya ku tolak tawaran temenku dan milik masuk ke perusahaan keluarga. Ternyata bisnis keluarga ga berjalan dgn baik terutama di masa pandemi ini. Bener-bener ga ada proyek yg berjalan (fyi bisnis keluargaku begerak dibidang konstruksi). Semua pasti tau kan betapa susahnya cari proyek, kalopun ada yaa udah kalah sm orang2 penting yg bisa ambil proyek2 melalui jalan pintas. Jadi mau ga mau dari bulan maret 2020 sampai skrng januari 2021 kita nganggur. Pemasukan hanya dapet dari satu kerjaan mandoran yg sebulan paling banyak terima uang 5jutaan, tentunya ga cukup utk bayar kebutuhan rumah, kenapa? karna uang tsb masih dibagi utk urusan pekerjaan yg dulu masih nunggak kayak hutang perusahaan, hutang gaji staf, bayar supplier, dll.
Kadang mama sampai nangis karna bener2 ga ada uang, buat makan sehari2 aja susah, belom lg bayar listrik dll.
Aku dah coba lamar kerja sana sini dari jaman Ijazah belom keluar sampai skrng masih belum dapet kerjaan. Udah coba jualan makanan, baju, jasa joki tugas, dll hanya bertahan sebentar setelah itu bener2 ga ada customer.
Sampe bingung harus kerja apa dan gimana, kebanyakan yg nolak aku karna tinggi badanku yg ga sesuai std mereka. Kenapa sih tinggi badan jdi syarat sebuah pekerjaan? sedih bgt asli :’)
Beberapa waktu lalu sempet ada crash sm papa karna masalah keluarga yg di mana emg tipe papa itu keras dan gak mau salah. Aku berpendapat yg menurut aku bener karna dia minta pendapatku ttg hal tsb. Saat pendapatku dinilai ga sesuai sm ekspektasinya akhirnya cekcok sm aku dan papa ngeluarin kata2 yg bener2 buat aku down perihal pekerjaan, dan disitu aku bener2 ngerasa bahwa kalimat “BEBAN ORANG TUA” itu bener2 ada dan dikatakan lgsg sm papa. Hancur, kecewa, sedih, semuanya campur aduk. Harusnya beliau mendukung dan membangkitkan tp nyatanya kya gtu.. yaAllah saat itu aku ngerasa udah lah aku mati aja, aku hidup jg ga ada guna, cuma jdi beban orang tua. Andai jual diri bukan sebuah dosa dan kriminal mungkin aku udah jual diriku buat memenuhi kebutuhan keluargaku. Aku udah gatau lagi skrng harus gimana dan harus apa? Andai aku masih sama pacarku (sorry mantan) mungkin aku ga akan sedown ini, aku masih punya 1 orang yg percaya dgn kemampuanku dan ga anggep aku sbg beban (mungkin).
Apa yg harus ku lakuin skrng, udah benr2 gatau harus apa lagiiiiiii :'(((((

Leave a Comment

Your email address will not be published.