pikiran negatif ini membuat aku selalu melangkah mundur

Hai, aku gak tahu yang kusapa ini siapa. Tapi sumpah aku mau curhat. Aku udah malu curhat sampe bikin status di sosmed karena cuman mau caper sama semua orang disekitar, aku mau curhat sama semua orang juga disekitar aku eh mala ngerasa percuma kerana ngerasa ga dapat solusi. hari-hari aku ngerasa selalu jalanin dengan hati lelah kaya gini. ngerasa jauh dari Tuhan. selalu disakitin sama orang-orang disekitar aku, aku ngerasa yang sayang cuman ortu, itupun ortu ga bisa pahami aku maunya apa. udah ditahap harusnya aku udah bisa dewasa bisa menetukan pilihan baik atau buruk mala aku ga tahu jati diri sebenarnya aku ini apa. apalagi buruknya aku manja, ga dewasa, ga mandiri, malas. aku lahir ditahun 1997, diumur aku 23 tahun ini, aku ga bisa nentuhin pilihan hidup mau itu tentang karir mau itu tentang asmara. aku selalu aja banyak ngeluh aku sadar itu semua. gabisa bersosialisasi dengan baik dilikungan, mau tampat aku honor kerja atau sama teman-teman aku. tapi otak aku buntu mau berfikir. tahun ini adalah awal aku memulai karir, tapi aku mau memulai inipun, aku ga tahu harus bekerja sukses itu kaya apa dan dimana, dibenak hati aku paling dalam, aku ga mau kerja sesuai dengan ijaza aku, keinginan aku bukan kerja kaya gini. Terus tuntuttan keluarga yang berharap penuh aku sukses padahal aku ga bisa, jadi mala aku tambah bingung, rasanya mau bangkit ga ada dan ngeban tanggung jawab itu rasanya mala jadi tetekan perasaan, tapi aku simpati tampa berempati sama ortu aku yang udah tua ini ngelihat kakak-kakak aku juga masih nyusain dia semua aku jadi anak bungsu yang terakhir ini, yang maja ini mala dituntut harus ngembaliin kebahagiaan ortu aku yang hilang karena kecewa ngelihat kakak-kakak aku ga ada yang berhasil sukses dan banggain mereka. mala bikin mereka sedih dan udah tua ini salalu masih ngeban dan nolong anak-anaknya yang padahal udah nikah semua tapi masih bergantung sama mereka. itu yang aku ratapin terus. bikin pusing tauk. mereka ngeluhnya sama aku anak terkhirnya ini, mereka bukan orang kaya, mereka udah tua, ga ada pencarian cuman ngarapin gaji pensiuanan dari ayah aja. udah sakit-sakitan. mana aku kaya dikejar waktu. karena ortu aku bilang aku perempuan jadi aku harus mikirin nikah yang pasti kata ortu calon itu harus mapan bisa ngidupin aku dan anak-anak aku nanti, mandiri, kerja keras, jangan kaya kakak-kakak aku. tapi siapa yang mau sama aku? datang ke aku mala orang-orang yang ga masuk khualifikasih cowok yang bisa mandiri kerja keras. aku sadar karir jelek, tampang juga biasa aja, mana bisa dapat orang yang bisa sesuai harapan tadi. buntu aku sumpah, ga ada semangat hidup ga bisa begerak maju, ga tahu aku bisa apa, ga tahu kelebihan apa ada dalam diri, ga mau kerja yang sesuai sama ijazah aku, aku ni harus gimana? dari kecil selalu merasa terasingkan sempat pernah ngerasa dizona bully, pas kuliah pernah pacaran bebas dan ga sehat, yang kalo sampe ortu aku tahu kecewa banget dia pasti sama aku. jadi aku harus bagaimana ini ?

Leave a Comment

Your email address will not be published.