Mental ku dijatuhkan oleh orang tua ku

Berawal dri cerita masa kecil yg menurut ku berdampak cukup besar hingga aku dewasa. Pernah gak sih kalian dari kecil di marahin waktu rapotan sekolah? Karena nilai kalian yg jelek tentunya, bisa di bilang kalian di marahin sama ortu kalian, sampe di bilang kamu tuh bodoh, di banding2 in sama kakak kalian bahkan sama orang lain, anak yg gak tau di untung, bisa nya ngabis2 in duit doang, dan itu terjadi selama kalian rapotan seumur hidup kalian semasa sekolah?
Jujur itu sakit banget pada saat itu perasaanku, di katain bodoh sama ortu sndri sampe anak gak tau di untung, sampe mama ku bilang bahwa dia malu banget punya anak bodoh kaya aku, setiap rapotan selalu jadi yg terakhir, jujur itu bener2 sakit banget di hati, mamaku marah dan ngomong malu punya anak aku, dan aku bodoh.

Jujur. Aku sadar banget kalo aku bodoh di akademik, lebih tepatnya aku merasa aku lemot alias lama masuk otaknya, paham suatu materi itu butuh waktu, tapi aku berusaha supaya aku gak bodoh lagi, malu banget rasanya punya otak bodoh, setiap guru mau kasih tau nilai di kelas tuh rasanya udah deg-deg an banget, belom lagi aku salah satu orang yg nilainya jelek, misalkan 50 atau 60, di situ temen2 satu kelas pada nengok dan ngeliatin aku, sedih dan malu rasanyaa di kelas di gituin.
Aku selalu berusaha untuk mengejar nilai di sekolah, tapi progres yg aku dapet memang tidak besar tapi aku ingin rasanya di hargai atas upaya ku, nyatanya enggak. Ortuku selalu mengulai kata2 yg sama setiap rapotan yg di terima. Yaitu bodoh, anak gak tau di untung, bisanya abis2 in duit, malu punya anak kaya aku.
Gak kerasa aku skrg udah dewasa dan kata2 itu melekat di otakku. Setiap rapotan harus siap2 mental buat di omelin, dan berakhir aku yg nangis seharian gak brenti2, mental ku sudah down sejak kecil karna perkataan ortuku sndri.

Ada juga dimana aku ngerasa marah banget sama ortu dan gak adil. Aku punya kakak, suatu ketika dia dapat cerita dari saudara ipar anggep aja saudara ipar ini “s”, nah si ‘s’ ini lagi cerita ke kakak ku, dia cerita bahwa kakakku habis di katain sama saudara kandung papa, anggep aja ‘x’ di katain kalo kakak ku ini di ajarin sama papa buat jadi rentenir, mangkanya kenapa kakak ku bisa beli2 vespa dan beli rumah. Dari situ kakak ku ceritalah ke papa, pada saat itu juga papa ku marah2 emosi, sampe akhirnya memutuskan untuk tlfn si saudara kandungnya yaitu si ‘x’ buat di caci maki papa, di marah2 in di kata2in. Pada saat itu aku berfikir itu adalah hal yg benar untuk dilakukan oleh seorang ayah yg membela anaknya karena sudah di jelek2 an di depan banyak orang. Itu adalah kejadian papa dengan kakak ku.

Tidak berbeda jauh sebenarnya dengan ceritaku, dimana aku juga mendapat cacian dari saudara papa, yaitu adiknya yg paling kecil, anggap saja itu ‘b’ dia telah mencaci saya dan jujur itu sakit banget sampe detik ini, aku cerita dengan perasaan ku yg udah di caci oleh adiknya sendiri yaitu si ‘b’ ini dan hasilnya papa ku cuman bilang “yaudah biarin aja, gak usah dipikir”
Posisinya pada saat itu aku cerita semua dengan aku menangis di depannya, dan tidak ada respon yg menunjukan bahwa dia membela aku, di situ aku merasa gak adil banget.. setiap aku mengingat kejadian ini pasti udah nangis karena inget banget gimana sakitnyaa..

Apa yg bakal kalian lakuin ketika mental kalian sendiri sudah rusak karena keluarga sndri bahkan orangtua kita sndri?bketika kalian gak punya banyak temen di luar rumah dan mendapat tekanan dari temen2 sekolah karena nilai kalian yg jelek? Dan berharap pulang ke rumah adalah tempat yg paling aman dan nyaman nyatanya tidak? Justru insecure yg ada di dirikalian bukan dri luar rumah malah dri keluarga sendri yg sudah terbentuk dri kecil? Setiap harinya setiap malam selalu menangis gak oernag berhenti karena apapun yg di lajukan dlm rumah selalu salah? Kamar mandi dan kasur setiap malam lah yg bisa menenangkan karena di situ aku bisa sndri dan menangis berkeluh kesah pada tuhan dalam diam.

Cuman pengen sekedar cerita, tapi kalo ada yg kasih solusi boleh banget. Sudah lebih dri sakit hati, sudah lebih dri kata mental down, sudah lebih dari kata capek hati banget dan sakit hati banget

Leave a Comment

Your email address will not be published.