lelah mengurus semua ini

Jadi beberapa bulan lalu aku terpilih jadi ketua ekstra mading di sekolah. Aku kaget banget dan ga nyangka 🙁 Rasanya berat banget karena awalnya aku bahkan gak nyangka bakal dipilih masuk empat kandidat teras mading. Aku tahu mading itu ekskul kecil di sekolah, tapi tetep aja megang ekskul itu rasanya beraaatt banget. Kakak kelas mantan ketua sebelum aku tegas banget dan aku tipe yang klemar klemer. Aku nggak yakin bisa mimpin diskusi, ngomong di depan banyak anggota dan banyak hal ‘ketua’ lain. Dari bulan pertama aku mulai nugas, aku sering denger anggota mading yang angkatanku komplain, katanya aku terlalu menye menye. Aku kesel, aku benci banget. Walaupun itu bener, aku nggak suka denger dikatain begitu. Aku emang nggak bisa tegas. Dari pertama kali kejatuhan jabatan aku sendiri udah coba bilang ke kakak kelas dan anggota angkatanku kalau aku bukan tipe orang yang tegas dan biasa mimpin. Aku biasanya cuma nerima perintah, aku nggak ada bakat jadi leader. Tapi karena keputusan votingnya udah mutlak, aku nggak bisa mundur dari jabatan.
Aku takut banget. Takut nggak bisa menuhin ekspektasi semua orang. Bahkan wakil ketua lebih tegas daripada aku. Rasanya kayak aku jadi—ah, apa ya. Nggak becus. Aku nggak bisa ngatur waktu dan jadi ketar ketir urusan sekolah sama mading. Jadi ketua tanggung jawabnya banyak banget, nggak enak. Aku sebel dimarahin terus sama kakak kelas soal hal hal paling sepele sekalipun. Ini beda jauh sama pas aku jadi anggota.
Anggota-anggota ekskulku juga nggak kooperatif, apalagi yang angkatanku. Mereka bisanya komplain doang. Aku selalu ngechat di grup ngingetin dateng kumpulan, diskusi ini itu, tapi nggak digubris. Udah coba aku chat satu satu dan banyak yang ngeread doang. Rasanya stres banget. Wakil ketuaku nggak bisa bantu banyak karena dia sendiri juga sibuk di ekstra lain. Waktu mau tujuh belasan kemarin, aku ngajak mereka bikin slogan. Gak ada yang respon. Untung dua orang dateng, tapi tetep aja kita kecapean jadinya karena sedikit yang dateng buat bantu kerja. Bambu juga harus aku yang nyari karena semua yang aku mintain tolong ada aja alesannya.
Aku mau marah. Marah banget. Rasanya pengen teriak. Aku bukan babu, masa semua semuanya aku yang ngerjain. Aku udah bagi tugas, ujung ujungnya pada gak ngumpulin. Harus aku lagi yang bikin. Harus aku lagi yang dimarahin kakak kelas. Dianggep aku nggak bisa koordinasi sama anggota, padahal aku udah berusaha. Aku coba jelasin, mereka tetep nyalahin aku. Apa apa salah aku, apa apa salah ketua. Aku mau nangis, nggak suka dibentak. Poinnya jadi ketua apa sih. Apa aku cuma jadi perwakilan angkatanku buat dimarahin sama kakak kelas aja?
Rasanya aku gak becus. Aku nggak bisa sehebat ketua ekskul lainnya. Aku nggak bisa mimpin. Aku nggak betah banget, pengen keluar dari ekskulnya. Padahal sebelum jadi ketua aku lumayan enjoy di mading. Padahal mading nggak seribet paskibra, PMR, OSIS atau yang lainnya, tapi rasanya aku stres abis. Aku tahu itu resiko jadi ketua, mau anggotanya yang salah tetep ketua yang bertanggung jawab. Tapi dari awal aku udah nggak mau jadi ketua. Kakaknya tetep ngotot bilang gak apa-apa. Akunya yang kenapa napa. Aku capek banget.
Aku nggak berani curhat ke bunda, nanti aku dibilang lebay. Curhat ke temen, mereka enggak pernah bener bener ngedengerin, itu bukan masalah mereka soalnya.

Leave a Comment

Your email address will not be published.