kucurahkan isi hatiku dengan menangis

Sebenernya ini masalah sangat sepele bahkan gak penting tapi entah mengapa saat aku nangis ortuku merasa sangat kesal. Dari nada sampai raut mukanya menunjukkan rasa jengkel,risih bahkan mungkin jijik? Dan setiap aku nangis aku selalu berusaha menahannya kalo tidak tahan aku bakal lari ke kamar mandi dan menangis dalam diam. Apakah ada tips untuk bisa menahan perasaan? Seperti pengen nangis tapi bisa menahan dan tidak menunjukkan apa”, bisa nahan air mata. Btw aku 19 tahun😂 apakah nangis diumur segitu buat ngungkapin kekesalan adalah salah? Dan kenapa ortuku selalu mikir kalo aku nangis karena marah sendiri ekwk itu sifat jelek dan dianggap pengaruh negatif. Bagaimana caranya untuk bisa membela perasaan diri sendiri? Apakah memang harus jadi robot? Oh ya bagaimana cara mendapatkan keberanian saat berbicara dengan ortu?
Terima kasih yang sudah membaca ini, maaf mungkin ini cuma tulisan tak berarti penghilang rasa mengganjal dihati😂

1 thought on “kucurahkan isi hatiku dengan menangis”

  1. Ga apa kok kak kita sama bahkan saya juga sering nangis waktu di marah tapi gk kerasa lagi sakitnya bahkan saya kalo ketawa aja dibilang sama ayah saya kayak gini “Kalo ketawa yang bener bisa gk sih”.Waktu itu saya langsung diem itu kejadiannya waktu saya umur 12 tahun sampe sekarang saya gk berani ketawa di depan ayah saya.Takutnya diomelin,bukan taku atau gimana y tapi males aja ngedengerinnya kalo omelannya panjang kali lebar kali tinggi.Mana saya anak pertama,adek gk ada yang mau bantu,hidup dikekang pulak jangankan ngomong anjir atau yang lainnya punya IG,watpaad,ataupun webtoon aja kena marah.Sudah lengkap bener keknya penderitaan saya.Untungnya saya punya temen senasib di sekolah.
    Nah soal tatapan orang tua kakak yang kayak jijik itu saya juga sama kok,orang tua saya malah jijik kalo saya sama adek tengah saya nangis katanya kyak terdzholimi (lebih tepatnya cuman ibuk sih kalo ayah cuman ikut ikutan).Bahkan ibu kami manggil kami anak setan padahal kami cuman anak umur 14 sama 10 tahun yang ngikutin tindakan orang tua.Tapi kami selalu aja dianggap salah di mata ortu saya dianggep gk becus jaga adek karena terlalu kasar padahal kodrat cewek itu harus lembut sedangkan adek tengah saya dia bener bener cengeng padahal dia laki laki.Bahkan ayah saya juga kadang negur ibu saya karena ngata ngatain kami anak anjing,anak setan,dll tapi ya dibantah sama ibu saya katanya “tingkah mereka emg kayak gitu kok”.Saya yang ngedengernya rasanya sakit karena ngerasa semua yang saya lakuin itu g ada gunanya itu tu cuman sia sia.Saya kan cuman anak TOLOL,gk punya adab,wajah jelek,kutu buku,culun pula.Awalnya saya nyalahin tuhan karena dilahirin keluarga kayak gini tapi semakin saya besar semakin tau juga saya kalo orang tua saya cuman salah saat mendidik anak.Tapi hal yang saya benci masih tetep nempel sama ortu saya saat menasihati ataupun memberi peraturan.Karena saya gk suka dikekang kadang juga saya secara terang terangan,bahkan gak 1 atau 2 kali kami berantem tapi hampir tiap hari.
    Ini kan hidup kakak bukan hidup milik ortu kakak,tugas orang tua membimbing ke arah yang bener bukan ngejatuhin anaknya ke lubang kesedihan. Kalo oru kakak orangya mau ngedengerin orang lain mungkin bisa saling berpendapat gitu (kalo keluarga saya mah dah g tau lagi mau gimana udah sebodo teuing saya mah?

Leave a Comment

Your email address will not be published.