kenapa aku selalu dipandang rendah oleh ibuku sendiri?

Hai, jujur aku nulis ini bukan untuk minta saran atau balasan tentang perasaan, hihi. Aku cuma pengen keluh kesah aja, karena gak ada orang yang bisa aku gantungin buat dengerin ceritaku yang bakal jadi super panjang ini.
Jadi, ini tuh dimulai sejak karantina mulai dijalani. Sebagian orang pasti bakal di rumah aja sampe suntuk. Contohnya aku. Fyi, aku ini anaknya introvert dan agak cuek gitu.
Aku punya adek perempuan sekarang 2 tahun, aku umur 16 thn sekarang. Mamaku ini orangnya keras, suka marah-marah kalo adekku cengeng atau gak nurut dan aku juga kadang kena marah. Sedangkan, Bapakku tipe lelaki suami takut istri kalo liat mama lagi marahin adek cuma bisa bilang “Jangan gitu, sabar, dll”., dan dia beliau kerja di pulau seberang, jauh dan jarang pulang. Tapi masalahnya bukan itu, ini cuma buat intro doang kok.

Seperti yang aku bilang, aku ini gak bisa bergaul sama orang, tukang insecure, kaku, gengsian, egois, dan sifatku agak mirip mama kalo lagi marah dan gak sabar. Aku anak yang terbilang lumayan pinter, rata-rata deh. Aku dibesarin dengan kasih sayang anak tunggal dan kadang juga kena mental kalo aku salah, haha. Aku heran, selama aku nerima rapot, mamaku selalu gak puas sama hasil nilaiku, padahal itu udah lumayan buatku. Mama gak pernah sekalipun memuji angka yang namanya nilai. Dia pasti selalu bilang kok nilenya segini, temanmu yang itu rengking berapa, kenapa gak rengking satu?, kenapa gak ada yang seratus?
Cape, inilah alasan aku haus pujian, sekalinya dipuji bakal berasa terbang ke langit, haha. Dari situ aku udah gak pernah lagi ngarepin pujian apa-apa dari Mama, karena emang gak bakal dipuji. Karena hal itu juga, semenjak sekolah online ini aku jarang belajar, semuanya bergantung sama google dan temen (jangan dicontoh ya) tapi bukan berarti aku gak belajar sama sekali dan aku masih ngerjain tugas sendiri. Mungkin bagi orang lain ini terdengar sepele, tapi bagi aku yang udah ngalamin ini dari kecil rasanya muak:)
Gak ada yang ngerti aku, baik mama atau papa mereka sama sekali gak ngerti kepribadian anak sendiri. Mama selalu jelek-jelekin aku kalo lagi ngobrol sama tetangga. Aku ini orangnya cukup cepet belajar kalau praktek sekali liat, kaya cuci piring, masak, dan nyapu, ya meski gak butuh keahlian khusus. Tapi, mama selalu ngremehin. Aku mulai aktif buat bantuin mama itu waktu sma, haha anak males akutuh. Cuci piring kalo malem itu bagian dari kerjaanku, tapi waktu itu pas ada tetangga nanyain aku disuruh cuci piring gimana ke mamaku, dia jawab “Ah, lili gak mungkin bisa nyuci piring, yang ada piringnya pecah”. Damn it, terus selama ini aku nyuci piring gak ada tuh satu biji kaca yang pecah, itu semua apa? ilusi? Mama gak bilang itu sekali dua kali, tapi hampir setiap tetangga nanya pasti njawabnya gitu. Kaya kejadian nyapu, mama gak pernah tahu aku udah berusaha nyapu sebersih mungkin, tapi kalo ditanya tetangga pasti dijawab “Lili kalo nyapu bagian ini doang, yang lain gak” padahal kan mama yang nyuruh aku buat nyapu bagian tertentu. Sumpah ah kesel:)
Karena kebiasaan mama ini, citraku di pandangan tetangga semakin jelek, padahal aku yang jarang keluar ini udah dicap anak sombong, sekarang jadi males dan gak tau diri kali, haha. Ditambah lagi waktu punya adek, aku dicap jadi kakak yang gak baik, aku tuh gak pinter deket anak kecil, aku kaku, aku gampang kesel kalo ada yang ngusik ketenanganku, aku gampang marah kalo ada yang nyentuh barangku tanpa izin, gak ada yang ngerti:)
Pernah waktu itu, pas mama lagi mandi, aku disuruh jaga adek dan dia minta keluar terus jalan ke tetangga yang agak jauh, dimana tetangga ini punya kucing dan adekku suka kucing. Pas di jalan adekku ini jatuh padahal udah dipegangin, dan di situ kebetulan ada dua ibu2 yang emang sifatnya julid banget. Langsung deh, “Kamu itu udah gede tapi gabisa jadi kakak yang baik, kasian adeknya” mereka bilang keras2 gitu waktu aku udah lewatin mereka. Sakit banget asli, mereka itu orang tua tapi mulut lemes banget, apalagi pas pulangnya kan aku langsung badmood, mamaku yang liat itu ngiranya aku kesel karena disuruh jaga adek, aku kena marah dan alhasil mental breakdown lagi deh, haha. Sejak saat itu aku udah ga mau lagi keluar ke tempat tetangga apalagi sama adekku. Bayarannya ya aku selalu kena omel karena gamau keluar atau disuruh beli sesuatu di warung.

Semenjak punya adek otomatis kasih sayang buat aku yang udah gede ini berkurang dong ya. Dan bikin aku tambah stres. Ditambah pandemi gini, semua uang sakuku distop, penghasilan ayah kurang, malas belajar ngerjain tugas karena adekku pasti bakal rusuh, dan kebutuhan hidupku cuma kuota. Kalian tahu gak sih rasanya ragu minta kuota ke orang tua karena takut uang mereka gak cukup dan aku jd beban. Setiap aku minta uang untuk beli kuota pasti mama langsung gak ikhlas gitu, aku jadi takut setiap minta beli kuota. Terus juga pasti dimarahin karena cepet habis, gimana lagi, tugasnya gak ngotak suruh bikin video, upload, instal apk ini itu. Tapi kenapa gak ada yang ngerti sih? Aku cape sekaligus emosi. Mama kadang bilang lagi gak punya uang buat beli kuota, jadi aku kadang beli yang murah atau utang pulsa dulu diem-diem. Tapi, kenapa mama masih bisa beli makanan yang kalo buat kuotaku itu bisa buat sebulan? Dan mama selalu beli pakaian adek di onlineshop disaat waktunya bertepatan sama aku yang miskin kuota.
Aku kaya berasa, wah se nggak penting itukah kuota yang udah kek bagian hidupku ini, giliran kalo aku bilang bolos gaada kuota mama marah-marah. Sakit banget rasanya tuh. Aku cuma butuh kuota yang kadang 3 minggu masih ada karena aku mikirin mama yang gak punya uang nunggu ayah gajian, jadi aku berusaha hemat. Tapi kenapa mama gak paham juga? Uang yang seharusnya bisa sedikit bermanfaat malah buat beli hal yang gak guna yang akhirnya gak kepake.
Aku udah bertekad, setelah lulus sma aku bakal masuk univ yang jauh dari rumah, ngekos sendirian, tanpa orangtua, tanpa bayang-bayang orang sekitar rumah. Meski mama ngelarang aku buat masuk univ yang jauh, aku gak bisa. Mungkin nantinya aku bakal nyesel karena kesepian atau kangen, tapi itu lebih baik daripada nambah masalah kalo aku lagi stres mikirin tugas kuliah. Yang ada aku jadi gila, haha. Karena jujur, aku pernah self harm setiap habis bentrok sama mama, gak sekali dua kali, tapi sekarang udah mendingan, gak pakai yang tajem tajem, mirisnya orang tuaku gaada yang tahu, haha. Sia-sia doang kan aku ngelakuin itu, bodoh.

Udah deh haha, cape ngetik. Sekian dan makasih banyak yaa…

2 thoughts on “kenapa aku selalu dipandang rendah oleh ibuku sendiri?”

  1. Oke kita senasib deh haha
    Jadi aku punya tetangga sakaligus tante yang julidnya parah banget, kalau kumpul keluarga mereka selalu ngomong yang gak gak tentang aku, sampek bikin aku sakit hati batT-T dari yang ngeledek, sampek ngerendahin. btw ini juga kenak mental haha. Omongan mereka bener-bener bikin aku males ketemu mereka sampek sekarang. Ditambah juga, orang rumah yang cerita ke orang yang enggak tentang aku, jadinya terlihat rendah dimata mereka-_

    Sekarang kalau aku terpaksa ketemu dan mereka tetap julid, aku akan membalas perkataan mereka dengan fakta yang tegas menohok dan tetap berwibawa haha dan mereka langsung diem itu bener bener momen yang aku suka. Karena mereka kelewatan sekali seditaknya mereka harus ada yang menyadarinya, kalau perkataanya itu tidak pantas dan bisa menyakiti perasaan orang lain’-

    Sekian balasan dan cerita dariku haha btw kita seumuran^_

  2. Sabar ya Ka… biarin aja orang lain mau bilang apa. Kita ga bisa kontrol apa yang mereka pikirkan. Yang penting, kaka lakukan yang terbaik, sebagai anak maupun sebagai seorang kakak.

    Semoga bisa lulus dengan hasil terbaik ya Ka…

Leave a Comment

Your email address will not be published.