keluargaku seperti kaca pecah, tidak menarik dan menyakitkan

Hi, aku mau cerita. Saking stress nya gtu smpe nyari tempat curhat. Karna emng gk tau mau cerita ke siapa lagi. Kyk orang2 tuh gk ada yg ngerti gtu. Aku anak pertama satu2nya. Mksdnya aku punya ade. Fyi, jdi dulu tuh ibu aku mau kerja jdi tkw adek ku kan masih kecil yaa dia dititip di sodara ayah ku (anak dri kakak ayahku) nah, ibu tuh janji mau ngirim uang tiap bulan gtu buat biaya adekku yg dititip. Klo aku pribadi kan udh agak gede aku sma adek beda 3 thun jdi meskipun sama2 kecil yaa waktu itu yaa klo aku msih bisa lah di urus sma ayah. Tpi trnyata ibu aku ingkar, dia gk pernh ada kabar pokoknya smpe adekku gede gk adalah ngirim2 uang jdi cuma benernya dibulan pertama kedua ktiga gtuloh ksana nya udh gk ada kabar smpe akhirnya pihak yg ngurus adekku tdi bikin perjanjian gtu sma rt rw ada saksi dll. Kalo misal nnti adekku mau diambil lagi gtu kita harus bayar biaya dia dri pas dititip smpe gede nya. Trus slama itu adekku dianggap anak nya. Dan gk boleh ada yg ngasih tau ke dia gtu klo misalkn aku, dan ayahku itu keluarganya. Oke.

Singkat nya skrng aku udh gede udh 22 thun. Aku kerja di salah satu pabrik sepatu dideket tmpat tinggal aku. Btw aku sendiri tinggal sma nenek sjak usia 4thunan lah aku lupa tpi skitar sgtu lah kurng lbih, stelah nnek meninggal aku tinggal sma bibi dri ibu, oiya dulu ibu smpet pulang waktu aku klas 5 sd. Dia gk bawa apa2 bener2 pulang bawa badan. Stelah brtahun2 kerja di luar negri, yg notabennya gtu orng klo kerja jdi tkw kan pulang bawa serba serbi gtu, tpi ini nggk. Dulu aku smpet nanya “bu, kok ibu pulang gk bawa apa2” dia jawab katanya dia disana dipenjara gara2 kabur2n gtu trus ketangkep, owh oke gtu.

Awalnya, soalnya bingung yaa dri kecil bru ketemu ibu pas udh kelas 5sd. Jdi kyk canggung gtu. Dan pas pulang itu cuma sbulan ada dikampung halaman udh gtu gk tau kmna. Dan dsitu juga aku tau klo ayah sma ibu cerai. Aku mikir nya dulu knapa ibu smpe jdi tkw krna ayah mungkin yg jahat yg gk mau kerja trus sblm pergi tuh ibu pernah cerita klo ayah smpet kdrt gtu dulu. Tpi seiring berjalannya waktu aku yg mulai paham, dan kbanyakan tinggal deket ayah jdi tau gtu. Ayah aku klo punya uang dia gk pelit sma sekali. Ibarat dia punya 5rtus rbu dia akan ksih 450 buat aku 50buat dia. Ksini2 tanpa aku nanya ayah kadang suka cerita sndiri. Klo dulu dia pas masih kerja bener gtu tpi emng posisinya serabutan cuma klo dulu msih banyak job lah gtu.

Untuk ayah sndiri dia kerja di galian pasir gtu. Nah lanjut, dia bilang dia suka ngasih uang gtu ke ibu tiap gajian semuanya ayah kasih. Ayah berharap nya ibu bisa simpen gtu dikit2 jdi gk abis semua. Tpi sayang ibu boros jdi tiap ayah misal nganggur gk ada kerjaan uang abis juga. Aku mikir skrng mungkin krna kesel juga yaa ayah jdi smpet mukulin ibu, tau lah posisi gk kerja, uang gk ada. Itu aku mikir ksana krna posisi ibu yg smpet cerita ngalemin kdrt gtu kan. Dan smakin ksini aku tau akun sosmed nya ibu, dri akun sosmed itu aku lumayan sering interaksi. Tpi dri sna aku juga tau klo klakuan ibu tuh kyk apa yaa kyk tipe2 ibu2 single yg gk punya anak. Msih pacaran sma brondong yaa gtu2lah. Trus ibu sempet pulang pas aku SMP klas 2. Itu lumayan lama sekitar 7 8 bulanan. Dri sna aku mulai mengenal sosok ibu aku. Jdi stelah kpergiannya yg pas kls 5sd itu. Dia kerja di daerah Cianjur, di kyk warteg gtu. Tingglnya ngontrak. Jdi emng sbenernya keluarga aku tuh gk punya tempat tinggal, ayah numpang drumah kakaknya. Aku tinggal drumah nenek, mamah sndiri ngontrak.

Trus sempet kejadian dmna wktu smp itu kan aku ada byaran uang skolah. Ayah tuh udh ngsih uang nya ke ibu. Tpi ibu mlah pake uang itu buat ke salon di hair extension. Aku kesel yaa mau marah kan gmna juga. Trlbih lagi ayah aku knpa gtu hrus dikasih uangnya ke ibu. Jdi ayah aku tuh kan udh cerai. Tpi dua2nya gk nikah lagi. Nah ayah posisinya kyk yg msih cinta gtu sma ibu. Tpi kan ibunya gtu yaa kyk yg aku bilang di awal. Ibu udh punya pcar brondong gtu. Jdi ayah masih kyk ngsih uang gtu ke ibu, ksini2 pokoknya ibu jdi ada kabar lah dia dmna2nya gk ilang kyk dulu. Tpi posisi aku msih tinggal sma bibi waktu itu. Dan kalian taulah rasanya tinggal numpang kita pasti dipekerjakan istilah nya. Tpi gapapa kan namanya juga numpang hidup msa kita tinggal cuma2yaa minimal bantu2 bersihin rumah gtu. Singkat cerita bibi nikah dia tinggal sma suaminya. Aku tinggal sendirišŸ™ƒ bener2 sendiri. Gk enak yaa mksdnya kan bukan rumah aku, posisinya juga rumah itu rumah nya nenek yg sbenernya bikinnya pake uang bibi no3 dri mamah. Mamah tuh 5bersaudara. Nah mamah anak kedua, aku tinggal sma bibi no 4. Dan rumah milik bibi no 3. Jdi pas bibi no 4 ini gk tinggal dsna aku pindh juga krumah uwa, kakaknya ayah yg dmna ayah juga tinggal dsna.

Tpi tingg drumah uwa gk semudah itu. Aku sring banget dibandingin sma anaknya, disuruh2 yg bner2 kyk pembantu lah. Pdhal pas tinggal drumah uwa aku itu udh kerja jdi gk terlalu nyusahin banget gtu. Wktu itu rumah uwa lgi direnov pas banget aku prtma kerja. Aku gk enak kan numpang jdi aku ikut nyumbang uang dri gajiku buat biaya renov. Nah gk tau knpa anak nya tuh apayaa tipe2 yg pundungan klo bhasa aku. Pokoknya smpe suka brntem hingga akhirnya aku diusir sma ayah. Ayah tinggal di mes tmpat dia kerja. Aku tinggal ngekos juga deket tmpat kerja. Sakit banget rasanya. Kluarga bagiku benar2 sprti kaca yg pecah. Dan pecahannya mulai hilang satu persatu. Aku punya cita2 pengen beli rumah. Aku berusaha ngumpulin uang dri hasil kerja aku, tpi bener2 susah dengan kondisi kluarga aku yg kyk gini. Blm ngasih uang aja aku pisah kan buat ibu buat ayah buat adek. Seenggk nya klo msih utuh mungkin ngsih tuh ke satu orang gtu.

Aku smpet punya tabungan smpe 12juta. Cuma pas bulan puasa tuh ngbisin budget smpe 5juta. Blm abis puasa aku kena tipes hrus dirawat jdi boro2 ke kumpul malah yg ada kepake. Skrng niat nya mau coba ngmbil perum, mudah2n bisa. Wlwpun kecil tpi senggknya ada tempat aku pulang, ayah juga. Aku sempet mikir mau jdi tkw tpi gmna yaa gk bakal diijinin. Udh sgitu dulu ceritanya. Aku bener2 lega bnget. Sebenarnya intinya yg bikin aku stress skrng aku pengen punya rumah gtu tpi susahhh banget. Capek aja gtu liat orng lain yaa sminggu skali pulang. Aku bingung klo libur kerja juga pulang kmna. Suka streas sndiri, soalnya apayaa orng tua tuh kyk neken supaya aku bisa bikin rumah. Bagus sii. Tpi disisi lain kdang aku pengen nyalahin orng tua aku juga. Knapa dulu wktu mreka msih kerja msih muda. Gk bikin rumah sii gtu. Skrng malah ngebebanin ke aku. Kyk pengen nyalahin balik gtu. Hmm tpi kan gk ada yaa ortu yg durhaka sma anaknya. Makasii udh mau baca cerita aku yg panjang skali ini. Aku bener2 gk ada temen buat cerita. Jdi skali lagi makasii yaa..

Leave a Comment

Your email address will not be published.