keluarga yang selalu menuntut

hai aku anak perempuan pertama punya adik laki laki, aku cuma dua bersaudara umur 18 sma kelas 3

jadi aku itu dari kecil punya badan gemuk dan selalu di ejek sama orang tua atau keluarga lainnya, padahal teman gak pernah ada yang ngejek, apalagi mama, setiap hari aku di marahin padahal hal sepele, mama aku gasuka sama aku dia selalu ngebedain sama adik aku bilangnya anak susah diatur, nakal.

papa aku meninggal waktu umur 4 tahun dari kecil aku tinggal sama nenek kakek, aku disayang banget, mama aku nikah lagi juga aku ga peduli, tapi keduannya meninggal waktu aku smp kelas 1, dan waktu smp aku dipaksa suruh masuk asrama, nah sma aku tinggal di rumah, karna keadaan rumah yang kayak neraka aku milih tinggal sama paman tapi pamanku punya masalah finansial aku juga mungkin harus ngerti karna udah beranjak dewasa, aku tinggal sama mama deh tapi aku jadi bahan bulian setiap hari, bahkan mamaku selalu buka topik biar keluargaku yang lain bisa buli aku.

aku di tuntut buat jadi PNS dibandingin sama sepupuku yang lain, harus ngikutin kemauan mama jadi Bidan,pegawai pemerintahan, padahal aku juga punya mimpi buat jadi penulis novel,entrepreneur,investor,trader, ini bertolak belakang banget sama keinginan keluarga tapi jiwanya aku tuh disini, aku dituntut harus bisa dapet snmptn, dituntut harus kuliah karena gengsi, padahal aku pengennya kerja cari uang dang pergi jauh.

akibat sering stress aku jadi perokok kalo keluargaku tau mungkin situasinya akan lebih parah, teman temanku selalu suport aku gak menilai mereka salah, karna ngebiarin aku masuk ke hal buruk, ini kata temen temenku cewe dan cowo “gapapa gak berjilbab kayak dulu, ngerokok,minum, dateng ke club malam, asal kamu jangan ngerusak fisik, jangan ada niatan bunuh diri, kami selalu temenin kamu kok”, sekarang mereka tempat aku pulang, aku sama sekali gak kepikiran kalo keluarga aku tempat pulang terahir, aku juga kayak punya ketakutan sama pernikahan udah gak percaya aja sama siapapun.

aku setiap malem nangis karna ngerasa gak berguna selalu curhat ke orang orang pengen bunuh diri tapi mereka nganggapnya berccanda, tapi untungnya, aku punya sahabat dia punya mimpi yang sama kaya aku, ayah dia juga udah meninggal, dia satu satunya orang yang bikin aku bertahan sampe sekarang, dia yang selalu ngasih perhatian ke aku.

Leave a Comment

Your email address will not be published.