kalian keluarga ku tolong berbicara lah selayaknya keluarga

yg namanya keluarga pasti ngga lepas dari konflik dan salah paham. tapi kalo masi dalam hal yg sekiranya bisa di bicarain baik2 kenapa musti digede gede in. kaya “woi ini ngga seberapa masalahnya kenapa si harus diperpanjang”. ditambah lagi sampe teriak2 ngga jelas. kita mah kalo salah yauda bakal minta maaf jg, tapi kadang diungkit ungkit pula. parahnya lagi kalo ada tetangga yg denger. kesannya kaya, bukannya diselesein malah sibuk ngomong kesana kesini. istilahnya sibuk marahin yg lagi buat kesalahan. negor boleh tapi kalo sampe teriak2 dan ada yg tau tapi tetep aja, uda keterlaluan ngga si. kalo aku, ini dari sudut pandang sebagai anak. takut mental ke ganggu. karna aku ngalamin sendiri, dan ya itu cerita langsung dari aku. sampe bener2 cape dan ngrasa ya allah aku uda nyoba diem tapi kog malah makin parah ya, dan aku jg ngga bermksd ngejelek jelekin nama keluarga aku sendiri atopun nama keluarga yg lain. tapi aku yakin kalo disana pasti ada meskipun cuma 1% kemungkinannya yg ngalamin hal serupa kaya aku. sampe pernah didiagnosa depresi dan tanggapannya cuma oh yauda istirahat gih, sumpah pengen bat teriak bilang “weh ini depresi lo, gila dipikirnya sama kaya masuk angin gitu? minum obat, dibuat tiduran trs sembuh gitu aja?! iya sembuh fisik, emang situ tau batinnya gimana?”. aku sampe narik kesimpulan bahwa, kadang goresan luka pertama di diri kita terlebihnya kalo soal mental itu bener2 diuji dan kita dapet langsung dari lingkungan terdekat kita sendiri, keluarga. [ngga semua anggota keluarga, terpatok sama satu orang dari mereka aja, yg selalu bikin mood jadi jatoh ke bawah bageeett]
:”)

2 thoughts on “kalian keluarga ku tolong berbicara lah selayaknya keluarga”

  1. Sama kak aku juga serinv merasakannya dan itu terjadi dari aku umur 5 tahun sampai skrg umur 20 tahun, hingga pernah tuh waktu sd aku diomongin di sekolah sama tetangga grgr ibu mau bunuh diri sampai ibuku harus dibawa ke rumah sakit, ada juga yang nyesek tuh aku lagi beli sate diomongin lah sama tukang sate dia nanya ayahku masih suka selingkuh engga rasa nyesek banget. Kalau aku diem aja ketika orang tua lagi bertengkar tuh aku sering dimarahin sama kakaku katanya aku tuh diem aja trs aku bodoh aku juga dibilang ga peduli kerluarga. Pernah kejadian waktu aku ada kelas online ayah, ibuku dan kakaku berantem,k akaku marah marah datang ke aku karena aku malah diem aja ngelanjutin kelas online sampe dia bilang percuma aku disekolahin sumpah ka nyesek juga + malu banget untungnya banget micnya lagi ga on
    Semangat untuk kita semua walau susah, peluku dari jauh

  2. Gueee, tau bangt apa yang lo rasain karna hampir 100% gue ngerasain apa yang lo rasaain. Sumpah rasanya tuh nggk enak banget dikit² marah dikit² teriak. Dan mereka tuh nggk peduli teriakan bagaimana dan kemarahan bagaimana yg penting mereka ngeluapin semua emosinya. Padahal, jujur nggk malu apa, tetangga dengar yg ibaratnya tetangga lo itu tipe tetangga adem ayem dan tiba-tiba denger teriakan dri rumah lo dan gue cuman bisa ngelus dada dan istigfar. Gue nyoba negur jua malh gue yg disalahin pdhl gue cuman mau bilang masalah kecil ya nggk perlu dibesar-besarin. Tpi ya tetap aja mereka ikut emosi mereka.

    Leleh bercampur rasa sakit, sampe gue mau pergi kesuatu tempat dn nggk bakalan pulang selama beberapa hari.

    Sorry ya gur ceritanya panjang, gue juga mau sharing kehidupan gue yg gue rasa mirip sama lo. Ya gue harap kita atau orang banyak diluar sana bisa strong dan tetap jadi diri mereka tanpa harus ngikut stigma buruk dri orang.

Leave a Comment

Your email address will not be published.