hubungan seperti ini, pantaskah untuk dilanjutkan?

Hi, kita emang gak kenal. Tapi aku bingung harus cerita ke siapa, I know aku punya Allah SWT but aku butuh solusi. Langsung aja, aku punya pacar, sebenarnya hubungan berawal pas tahun 2019 awal masuk SMK, bbrpa bulan deket terus jadian. Tepatnya di tanggal 1 September 2019 tapi belum satu bulan hubungan dia minta putus karena ortunya gak izinin dia pacaran. Dari situ kita agak jaga jarak tapi selang beberapa Minggu kita Deket, tapi bukan dengan status pacaran. Kayak prenjon hiks. Hubungan kita adem ayem paling kalo berantem cuman diem dieman. Sampe di bulan Maret 2020 kita jarang ketemu karena pandemi. Di situ posisi dia hp nya ilang jadi gak bisa komunikasi. Selang beberapa bulan dia ada hp dan komunikasi mulai berjalan lagi. Tapi lama lama rasa bosen itu muncul. Udah jarang komunikasi jarang ketemu ya masuklah orang baru. Emang gak pake perasaan but berhasil bikin aku mutusin dia. Dari situ kita bener bener gada komunikasi.

Sampe di bulan Januari udah masuk sekolah tuh, tapi di sesi karena masih pandemi. Otomatis ketemu dong, rada deg deg an sih kalo ketemu kayak masih ada rasa. Dan saat itu aku kelas 11 mau pkl. Pas lagi waktu pkl komunikasi kita jarang, tapi masih akrab saling nanya nanya kegiatan. Sering juga aku iseng minta jemput tapi dia selalu nolak saat itu aku gak tau alesan nya apa ternyata sekarang tau kalo dia takut ketemu polisi😭🙈. Gak sengaja iseng minta jemput ke cowo yang ada di kontak wa aku, eh beneran di jemput sampe kita Deket bangettt udah saling ketemu dua keluarga. Tapi gak bertahan lama, sebelum lebaran idul Fitri cowo itu ngejauh dan dari situ aku udah ilfill gak mau dngr kabar cowo itu lagi. Oke, dari situ aku ngerasa kosong tapi happy. Bulan Agustus udah mulai tatap muka tapi di sesi. Dari situ aku sama dia sering curi curi pandang. Dan komunitas lagi. Sampe di bulan September kita balikan dengan sikap dingin dan cuek nya dia. Dan aku lebih sering ngebatin kayak ni orang serius gak si atau mau bales dendam karena dulu pernah ninggalin. Sampe akhir September kita putus. Saling cuek tapi sring care diem diem. Bulan Oktober kita balikan lagi dan yang sekarang hubungan nya nyaman dia gak cuek dan gak sedingin kemarin perlahan-lahan mulai mencair. Lebih sering ada waktu buat berdua lebih sering liat di ketawa ngerasa seneng aja gitu. Sederhana tapi nyaman. Walaupun sekarang sering banget di usilin sama temen dan guru guru tapi kita tetep kiyowo. Hubungan yang di bulan Oktober udah sepakat buat komitmen dan saling terbuka. Memang dia mulai terbuka, kita sama sama terbuka. Tapi siapa yang tau kan, sampe kapan.

Dan sekarang kepercayaan dia buat aku udah mulai ilang. Aku gak tau kesalahan apa yang bikin kepercayaan itu ilang. Jujur semua rahasia dan aib dia gak aku publish or cerita ke orang orang. Sumpah bingung banget. Dan semalem dia kayak berubah gitu, akhir akhir ini juga aku ngerasa ragu sama dia tapi bukannya ngeyakinin malah dia ikutan ragu juga. Dia mulai bilang gak mau bilang apa apa dan gak mau tau barang sekecil apapun tentang aku. Aku udah tanya dia bosen apa nggak sama ku dia jawab nggk. Obrolan kita panjang sampe aku bener bener cape. Pas aku ngetik cape itu aku bener bener nangis. Emang bener bener cape, selalu ngalah selalu ngertiin dia, selalu berusaha ngebujuk nyari cara biar dia gak badmood tapi pas aku lagi badmood dia malah ikutan badmood dan seolah olah aku yang bikin dia badmood dan aku yang harus ngalah dan ngebujuk dia ngebalikin moodnya. Jujur kalo rasa sayang ya sayang banget, tapi aku juga cewe punya perasaan pengen di ngertiin juga. Apa salah ya kalo orang mau mulai tulus dan serius? Apa aku harus jadi jahat kayak dulu biar dia gak kayak sekarang? Bingung banget, pengen cerita tapi gak tau sama siapa. Temen ada tapi respon nya bikin gak nyaman. Aku butuh solusi butuh motivasi penyemangat apa aku harus bertahan atau mundur. Kalo aku mundur apa aku bakal bisa? Jujur ini berat banget. Di tambah kondisi rumah juga gak support, bener bener gada tempat buat pulang buat crta tntng keluh kesah. So, aku harus gimana?
Makasih ya orang orang baik..

Leave a Comment

Your email address will not be published.