haruskah sahabat menceritakan semuanya?

Aku punya temen. Aku nganggep dia deket banget. Sahabat sesohib, se frekuensi, bahkan udah kayak anak kembar. Kita juga sering ngehabisin waktu bareng juga, layaknya bestie sohib gitu deh.

2 hari ini, aku sama dia lagi barengan terus. Dia ada kendala sama tugas akhir kuliahnya. Dan aku kemarin nyoba buat nanya2, dan ngajak dia curcol tentang kendala tugasnya. Dia jawab seadanya. Dan tapi setelahnya kita berusahan saling support.

Hari ini, kita pergi bareng layaknya biasa. Pas aku udh sampe rumah, aku dikabarin sama temen ku yang lainnya
“Kamu tau ga, kalo dia (si sahabat awalku tadi) tanggal sekian nargetin mau nyelesain tugasnya?”
“Kamu tau ga? Kalo dia (si sahabat awal tadi itu) setuju sama proyek kita (hal yang dari tadi aku canggung buat bahas, dan dia yang ga bahas itu ke aku)”

Jujurly, mungkin aku egois. Tapi aku merasa, hari ini dan kemarin kan kita bareng2 terus. Tapi kok aku malah gak tau tentang itu.

Aku mulai overthinking. Kok dia gamau cerita ttg itu ke aku, emangnya aku kenapa?
Apa dia ganyaman bilang ke aku? Aku buruk ya? Aku emangnya sahabat yg menurut dia kayak gimana sih?

Kan kemaren aku udh pancing dia buat cerita. Tapi kok dia ga bilang tentang rencana penyelesaian tugas itu?

Aku jadi semacam punya trust issue. Semacam, ternyata menurutku kita sohib banget, tapi menurut dia sepertinya belum tentu.

Aku butuh penenangan hati dari kalian. Aku tau aku gak dewasa. Aku tau apa yg aku pikirin bisa jadi salah. Tapi aku merasa bukan orang yang penting buat sahabat yg aku anggap orang yang penting buat aku. Gimana ya?

Leave a Comment

Your email address will not be published.