aku gay, tapi aku bingung untuk ungkapin ke keluarga

Halo
Aku cerita di disini karena tidak tau mau cerita di mana lagi.
Akhir ini gw ngerasa depresi, gw gay. Tentu gw gak pengin jadi kayak gini. Semua terjadi begitu saja.

Gw hidup di keluarga dan lingkungan yang religius. Keluarga gw semuanya homophobic. Gw nggak bisa terbuka sama siapa pun dan nyoba buat ngelupain. Tapi ujungnya malah semakin tertekan. Terkadang gw nerima tapi nolak sama keadaan. Tapi itu gk ngaruh sama sekali. Keluarga pengin gw nikah dan punya anak. Tapi gw gk yakin. Gw gk nyaman kalo bahas soal nikah dan sejenisnya.

Di tambah gw gak punya teman di lingkungan rumah karena pernah di bully sama temen kecil karna alesan lain dan karna itulah gw pendiam dan gk punya teman. Rasanya kesepian tapi semakin deket mereka semakin gak nyaman. Gw akhir ini semakin stres sama orientasi seks. Gw gak ada temen yang sesama gay atau yang lain. Gak ada medsos atau aplikasi khusu gay karna privasi gak di hargai di rumah gw. Mungkin hanya gw karna gw anak terakhir.

Gw pengin mencoba terbuka ke orang lain di sekitar gw tapi gk bisa nemu orang yang tepat. Keluarga gak mungkin. Teman lingkungan gak ada dan yang lain sudah gk bisa ketemu lagi. Tapi abis gw nulis ini se enggak nya ada rasa yang lebih lepas di benak gw. Gw minta saran bagaimana cara mengatasi depresi ini yang tiap hari bikin dada sesek terus.
Terima kasih kawan udah baca curhatan aku

Leave a Comment

Your email address will not be published.