Aku hanya ingin mengerjakan apa yang aku inginkan. percayalah kepadaku

Hai, disini aku mau cerita beberapa permasalahan aku, yang dimana pas aku ngetik ini sambil nahan tangis wkwkwk.
Mungkin kalian juga pernah ngerasain apa yang aku rasain, dimana orang tua ga setuju dengan apa yang kita mau. Fyi, umurku tahun ini 16 tahun, dimana aku baru naik kelas 2 SMA, dan beberapa bulan ini aku dapet tekanan, yang aku nggak tau dia sadar apa enggak ngelakuin hal itu ke aku. Yang aku maksud di sini papa ku.. Semenjak aku naik kelas 11, dia selalu nekenin ke aku buat belajar terus, gausah main hp, harus masuk ptn yang bagus ga boleh yang biasa biasa aja. Sebenernya aku udah mikirin dari kelas 10 buat masuk jurusan apa, well aku udah mikir mau masuk jurusan Sastra Indonesia.. ya walaupun ga bagus bagus banget hehehe, tapi aku ngerasa passion ku tuh disitu. Nah terus 1 bulan yang lalu setelah selalu nekenin aku buat belajar terus dia nanya ke aku ” Udah mikir mau masuk jurusan apa? “, otomatis aku mikir lagi buat jawab urusan Sastra Indo. Karna aku tau dia pasti bakal marah kalo aku jawab itu, akhirnya aku pilih buat jawab “Belum tau” dari pada cari mati, pikir aku.. Trus dia malah marah juga wkwkwk. akhirnya aku cuma diem ngeliatin dinding depan yang menurutku lebih asik sambil nahan tangis. Trus tiba tiba dia ngomong soal hobi ku yang menurut dia gak waras dan gak perlu banget, baca novel fantasy dan nonton anime, kalian boleh ngejek aku sesuka hati soal itu.

Nah otomatis aku gimana ya ngomongnya.. wkwkwk aku ngerasa kalo aku salah ya nggak perlu bawa hobi-hobi ku. Trus abis itu aku langsung masuk kekamar. Bodo amat. Di kamar akhirnya aku mikir, flashback tentang masa lalu sampe sekarang.. dimana semuanya emang aku bendanya, mereka majikannya. Tk, diurus pembantu, sd waktu itu aku main ke kidzania sama temen, ada mamanya juga. Tapi papa ku marah marah ke aku gara gara aku main ke sana padahal aku udah izin, wkwkwk abis itu gara gara itu kebesokannya aku panas tinggi, trus dia marahin mama aku gara-gara malah pergi kerumah saudaranya, trus mama ku marahin aku gara gara dia dimarahin gara gara aku. Smp aku mulai masuk negri (tk sd aku swasta) disitu aku mulai punya banyak kenalan dan temen-temen yang asik, dimana kadang aku suka diajak main sama mereka, entah itu ke rumah atau ke mall, tapi lagi-lagi papa ku nggak ngijinin aku buat ikut main sama temen, katanya nggak berguna, trus gara-gara papa nggak ngijinin mama ku pun nggak ngijinin, hahaha.

Akhirnya aku kalau kerja kelompok cuma bisa sampai jam 4 sore, dimana aku baru pulang sekolah jam 3 :). Nggak enak sama temen. Aku sebenernya bisa aja ngajak mereka ke rumah ku, tapi aku malas, ada ortu. Di smp nilai ku lumayan bagus, 5 semester berturut turut aku dapet rank 1 (aku nggak mau sombong kokk). Terus aku ngelanjutin studi di SMA negri , awalnya aku mau milih sekolah favorite, karna yang aku tau sekolah favorite lumayan banyak dapet undangan kuliah , jadi yang aku fikirin jalan ku kedepannya lebih gampang kalau aku masuk sekolah favorite, walau aku tau nggak semua sekolah begitu, dan pasti pelajarannya lebih susah. Tapi well sekali lagi, aku nggak diiznin masuk sekolah yang kutuju. hahahaha padahal disitu nem ku memenuhi banget :). Akhirnya aku masuk SMA yang mereka mau, sekolah kayak biasa, punya temen, belajar dll, sampai akhirnya penerimaan rapot semseter 1, aku dapet rank 2, dan yang aku pikirin disitu cuma satu kata “Sial”.. Trus akhirnya papa ku tau,dan dia langsung nyuruh aku buat lanjut les piano ( sebenernya aku udah les piano dari kelas 9 tapi aku berhenti, biar fokus pas kelas 9),ahaha. trus mamaku pamer ke temennya kalo aku dpt rank 2 haha. Disitu aku cuma diem, sampe akhirnya aku bener-bener di lesin piano lagi.

Aku nggak punya passion apa apa di piano, paling cuma suka liat orang main piano, udah itu doang ga lebih. Tapi lagi lagi aku cuma bisa ngikutin tanpa bisa ngelawan, jadi setiap kamis aku les piano langsung setelah sekolah. Nah, disekolah itu aku ikut eksul Teather, dimana aku bisa mengekspresikan semuanyaaa, nah disitu aku bener-bener nyamannnnnn banget udah kayak keluarga sendiri, sampe akhirnya waktu itu teather sekolahku ikut festival teater, dimana aku juga ambil peran, aku seneng banget, tapi lagi lagi lagi dan lagi aku harus berhenti ikut berjuang sama keluarga teater ku, karena mereka ga ngijinin aku. ahaha, mungkin karena sedih plus kesel akhirnya aku main ke rumah temen aku tanpa ngomong ke mereka, mama ku nelponin terus ga aku jawab, dia nge wa aku, aku mode pesawat, terserahlah pikirku, terus sampai rumah jam 8 disitu aku dimarahin, cuma diem, masuk kamar dan ga bisa tidur, akhirnya penerimaan rapot semester 2, dimana ranking aku turun, jadi rank 3. mama ku nanya “ko turun?” aku cuma senyum, entah seneng aja gitu rangkingnya turun wkwkwk,

Terus disinilah awal penderitaan aku dimulai, dari disuruh belajar terus, nggak boleh main sama temen, les ini itu, ga dibolehin baca novel nonton anime, sampai poster anime ku dicabut semua di dinding kamar haha, berbekas kotak kotak bulet, harus masuk ptn yang papaku mau, mama ku yang selalu ngebela papaku, aku yang dibilang selalu main hp, padahal lagi buka google classroom, dan papaku yang ga nerima kalau badanku kecil dan ga bisa nambah berat badan. Dia selalu nyuruh aku buat lari pagi sama dia, kalian pasti pernah ngerasain gimana perut bagian kiri atau kanan kalian sakit gara gara lari, dan disitu perut ku sakittttt banget akhirnya aku minta izin buat duduk sebentar, tap papa ku bilang “alah, segitu doang capek papa aja enggak” akhirnya akupun dengan terpaksa ikut lari lagi sama dia sambil nahan sakit. Trus setiap harinya aku dikomentarin sama dia, kalo badanku kecil krempeng, dengan komen ” harusnya kamu liat itu atlet atlet indo, badannya bagus, larinya cepet, sukses, terpelajar.. gimana mau masuk kuliah kalo badan kecil gitu”.

Terus setiap pagi dan malem aku selalu denger apa yang papaku omongin ke mama ku soal betapa anehnya aku yang hari gini belum atu mau masuk univ mana, atau sindiran tentang badanku yang harus bagus.. Kadang aku mau nangis, tapi pas tau gimana papaku dan mamaku, akhirnya aku tahan walau kadang netes satu ahaha. Jadi kadang aku berharap bisa bertukar hidup dengan orang lain. Kalau aku luka pasti mamaku marahin aku, yang jadi anak yang ceroboh, kalau papaku luka sedikitt aja, pasti paniknya minta ampun. Lalu terkadang aku menyumpah serapah kepada papaku, lalu saat aku melihatnya makan, aku menyesal. So dari situ aku jadi dapat satu hal, mereka nggak pernah percaya sama apa yang aku lakuin , so buat lalu akhirnya tercipatalah satu gagasan gila di otakku untuk jangan menaruh harapan dan sandaran kesiapapun kecuali Tuhan mu,tapi aku tau nggak setiap orang tua seperti itu. Kurasa itu saja, semoga kalian selalu bahagia 🙂

Dari aku yang mencintai kebebasan, tapi tak bisa apa apa

Leave a Comment

Your email address will not be published.