Ayah menancap kan luka di hatiku

Saya hanyalah seorang remaja yang sedang belajar untuk menghadapi masa depan yang akan menjadi tantangan saya. Namun kenapa akhir-akhir ini saya mengalami kembali hal-hal yang membuat saya kembali dalam masa tersulit dalam hidup saya, saya bingung ingin bercerita kepada siapa, saya ingin mencurahkan semua keluh kesah, beban pikiran dan saya ingin orang melihat berapa banyak luka yang ada dalam diri saya. Mungkin orang melihat saya sebagai sosok yang ceria tanpa adanya kesedihan, dan saya adalah pribadi yang senang melihat orang tersenyum karena saya, namun mereka tidak mengetahui bahwa itu bukanlah diri saya yang sebenarnya jauh dari itu saya adalah sosok yang rapuh, penuh luka batin, dan saya juga masih membutuhkan kebahagiaan. Semenjak kecil saya sudah mengalami bagaimana pahitnya hidup, semenjak kecil saya sudah memendam begitu banyak luka yang mungkin sampai sekarang masih teringat jelas dalam luka memori hati. Kata orang ayah adalah cinta pertama anak perempuannya namun kenapa saya tidak pernah merasakan itu, tidak ada sosok ayah yang menjadi cinta pertama untuk anaknya dalam hidup saya, justru dialah pedang tajam yang selalu menusuk hati ini sehingga menjadi luka, luka yang tak pernah bisa sembuhkan, luka yang kapan saja selalu terbuka kembali, jika luka di hati dapat terlihat mungkin luka di hati saya sudah sangat-sangat banyak, perkataannya yang bagaikan ribuan batu, panah, yang menghantam. Saya pernah mencapai titik terendah dalam hidup saya bukan hanya sekali tapi sudah berkali-kali, kadang saya berfikir mengapa saya ada di dunia ini sedangkan ayah saya sendiri juga tidak menginginkan anak seperti saya, dalam setiap sumpah nya dia selalu menggunakan saya, berharap saya mati, itulah yang membuat saya bertanya kepada Tuhan, Tuhan apa saya lebih baik mati saja, saya pernah meminta agar Tuhan mencabut nyawa Saya saja, namun saya terus percaya akan keajaiban Tuhan saya selalu berharap dari yang saya lewati ini suatu saat saya akan bahagia, namun… Berkali-kali saya mengalami masa terpuruk seperti saat ini, sampai kapan saya harus seperti ini Tuhan. Bolehlah aku bersamamu saja Tuhan.. Hati saya sudah terlalu terluka, saya sudah tidak bersemangat untuk menjalani hidup, Tuhan… Saya ingin bahagia, saya ingin disisimu saja Tuhan, bawa aku Tuhan, bawa aku ke tempat yang bahagia…

1 thought on “Ayah menancap kan luka di hatiku”

  1. hai! gimana kabar kamu sekarang? semoga kamu lebih baik. Jujur, pas baca cerita kamu aku ngerasa kalau hidup aku sama kamu hampir mirip. dari kecil aku punya kenangan yang gak baik. orgtua cerai, trus aku tinggal sma ayah yang cuek. ayah aku nikah lagi sama (sebut aja) bunda A. gak lama bunda A menginggal. Ayah aku mungkin desprt sampe ekonomi keluarga anjlok banget.trus gak lama aku smp masuk pondok ternyata ayah aku udh nikah lagi aja sama (sebut aja) bunda B. hahahaha pdhl gak ada omongan apa2 sebelumnya. aku malu klo temen2ku tau ayahku nikah 3 kali. trus aku kira ekonomi keluarga ku akan membaik eh ternyata enggak karna ayah sma bunda B ternyata suka ribut mulu. fyi ributnya tuh serem banget kdrt. dan pastinya itu ninggalin trauma dong. saking seringnya ribut akhirnya bunda B minggat selama setahun. sampe singkatnya aja ayah aku nyusulin bunda B yang ngabisin duit berjuta2 sampe spp aku gak dibayar hampir 1 tahun. tadinya ku gak tau klo spp aku nunggak segitu byknya sampe akhirnya aku yg dipanggil bendahara karna gak ada respon dari ayahku klo di hubungin pihak bendahara. pas SMA akhirnya aku sering bgt salah paham sama ayah aku krn hadirnya bunda B. sebenernya bunda B gak jahat kyk ibu2 tiri di film. tapi ayah aku yg ngejaga perasaan bunda B biar gk minggat lagi itu yg bikin malah aku yg di nomor duakan. trus alhamdulillah nya ekonomi keluarga ku membaik pas aku kls 11. trus hubungan ku ke ayah juga membaik. pas aku di penghujung sma, ayahku meninggal. tentunya aku sedih karena aku baru merasakan kedekatan aku sma ayahku belum lama. tapi akhirnya aku berfikir mungkin ini cara Tuhan supaya aku bergantung selalu ke Dia bukan ke siapapun meskipun ke ayahku. trus juga aku masih menunggu kebahagiaan yg setimpal sama kesedihanku karena aku percaya Tuhan itu adil. Tuhan akan menggantikan kesedihan krn kehilangan dengan kebahagiaan karen kedatangan yang baru. semangat untuk kamu yang sedang menunggu kesenangan dari Tuhan. I hope you fine. selalu percaya bahwa Tuhan itu adil. mungkin gak sekarang, besok, atau lusa. Bisa jadi imbalanmu itu surga.

Leave a Comment

Your email address will not be published.