apakah ini namanya kesepian?

Hai, apa kabar? !!!TW!!!
Dari kecil gua memang gua sudah biasa sama namanya digangguin org, atau mungkin udh termasuk bullying. Ga sedikit gua diganggu, ntah sd diejek guru gua, kakak kelas, temen rumah, pas smppun sama teman satu ekskul. Gua bukan tipe yang menangisi masalah gua didepan orang tua. Gua gapernah nangis ataupun lapor atas segala hal gangguan yang pernah gua dapet dengan pemikiran ‘untuk apa?’. Gua menganggap diri gua kuat saat itu. Gua selalu sayang sama temen” gua, gua selalu berusaha semaksimal gua untuk bisa bantu, hadir disaat apapun untuk mereka, dan ya itu kenapa gua memilih untuk tidak memiliki banyak teman inner circle, gua bisa ngobrol sama semua org tetapi yg gua dekat paling banyak hanya 3? 4?.. Masa smp berlalu tanpa rasa gua merasa kesepian, lemah, namun memang selalu ada yang mengganjal atau jujur, gua mudah tersinggung kalau ada suatu kata yg menyakiti gua tanpa gua tau sebabnya apa, pdhl sebenarnya gada yang salah sama kalimat itu, tp semua hal itu gua dapat dari luar rumah, di rumah gua biasa aja. Guapun masuk SMA, gua juga punya banyak tujuan saat masuk sma, mau join satu organisasi ini, yang memang butuh mental yang kuat. Pas masuk organisasi itupun gua senang, karena memang keputusan gua pribadi atau impian gua untuk join organisasi itu. 7 bulan pertama gua sebagai junior di organisasi itu terasa normal. Gua aktif menjawab pertanyaan senior, latihan terusmenerus, mengembangkan skill, dsbnya. Masuk bulan ke 8, disitu gua mendapat CrossCountry (cc) atau semacam MOS.

Memang suatu hal yang wajar untuk dilalui junior sebelum dilantik menjadi anggota. Mulai saat cc itu gua mulai merasa ada ketakutan, bukan takut yang biasa tapi keadaan gua merasa diri gua dlm bahaya, pdhl sebenarnya cc itu ya macam mos biasanya. Disaat tengah” pushuppun yang biasanya gua kuat sampe 100 gua tumbang baru 50/60, gemeteran satu badan tanpa sebab, gua ga pingsan, tp dimata gua yg gua liat kosong, di otak byk hal yg terjadi, ntah knp gua ngerasa saat gua sd dimarah”in, dibentak, dsbnya. dan ya cc berlalu biasa saja, mulai saat bulan okt 2018.. Memang hari itu persaan, otak, jiwa, sama badan gua kayak udah ga disatu tempat, padahal saat itu momen” yang penting krn mendekati perlombaan. Krn hal itu ada satu malam gua dimarahin hebat banget, gua berhadapan dengan 15 senior namun ya yang marahin 2-3 org dan gua menghadap mereka tidak sendiri, tapi target utama saat itu adalah gua. Gua tidak menangis saat itu, namun sesampai dimobil ya baru gua nangis pertama kali depan nyokap selama 16 tahun gua hidup. Pertama kalinya gua nangis kejer, dan abis itu gua 3 hari ga sekolah untuk menemui hipnoteraper atas suruhan nyokap. dan sampai akhir 2018 gua ga merasa bisa lanjut, kyk segala hal yg terpendan yg gua alami dr kecil semua keluar saat 3 bulan terakhir di 2018. 7 suicide attemps (pil, pisau,dsb), cutting, dan ada lagi (w udh lupa). Somehow.. 2019 gua ga keluar dari organisasi itu, tapi hidup gua membaik..? gua menjalani hidup gua di organisasi itu kayak yaudah.. ada ups and downs. Tapi relative condong ke seneng, gua banyak jalan”, perform di hari penting negara, isi acara, dan byk lagi. Dan datanglah 2020, gua ada satu sahabat yang gua dapet di SMA, tapi saat masuk tahun 2020. Gua.. seperti ga merasakan emosi, gua bisa senyum, ketawa, gibah, tp dalam diri gua, rasanya kosong aja. Merasa kayak ada yang salah. Gua sempet suka sama sahabat gua, gatau suka beneran, atau gua terlalu deket sama dia sampe aga gamau dia deket sm org lain. Sayangnya gua sekolah di sklh yg isinya cewe semua. Gua bingunggggg bangetttt pas ngerasain itu, padahal memang saat itu gua punya pacar cowo, dan hub kita baik-baik aja dan gua seneng bahkan sama cowo gua.

Jd atas kekosongan rasa dlm diri gua dan kebingungan gua, gua memutuskan untuk menjauh dr sahabat gua dgn alasan apapun selain alasan aslinya krn gua gamau dia takut atau apa”. Lalu, ya berjalan b aja, kyk sesuai yg gua blg, gua ga merasakan apa”. Lalu mulai lah quarantine. gua saat quarantine udah 1 bulan putus (guapun ga sedih saat putus.. :”))) ya b aja, gua seneng bisa dirumah terus, ga ketemu orang, suka dalem kamar, gelap”an, trs yaudah menghabiskan waktu sendiri aja. Makin lama tapi mendekati 2/3 bulan akhir ini, gua ngerasa gua over sensitive, gua bisa nangis akan hal kecil, segala macem kejadian” lalu (sd, smp, 2018) keulang terus menerus diotak gua tanpa ada trigger. Gua bisa nangis tanpa sebab, gua sbnrnya jg selalu mengalihkan dgn sepedaan tho, gua dari dulu memang selalu sepedaan tiap minggu, buang” stress lah. Tp saat ini kyk ga ngaruh, mau sbrp jauh gua sepedaan, sampe rumah gahilang. Bahkan bulan lalu, suicide thought itupun kembali, kayak gua inget rasanya tangan gua berdarah, pas cutter ngebeset, kayak, gmn rasanya abis minum pil (tp kyk wkt itu gua minun 20/30 lgsg jd kyk gua lgsg tidur dan gainget apa2 sljtnya), kayak inget aja. Gua bahkan sempet kepikiran lagi, gua jadi mudah marah, lebih diam dari biasanya, untuk duduk bareng keluarga, senyum, ngobrol, udah habisin tenaga banget. Kayak gua lagi benci”nya sama bokap, krn ya ga sependapat aja sm dia, dan ya gitu, lama banget gua bencinya. Ntah kenapa segala hal terulang tanpa sebab. Dari situ gua sedih, takut, bingung, kayak gua takut over reacting, gua gatau harus apa, gua gada temen cerita, gua gada tempat peluapan.
Ya gitu aja, apa yg gua rasain sampe kemarin.
Maaf panjang banget, terimakasih

Leave a Comment

Your email address will not be published.