aku hanya tidak suka dengan pacar dan sikap kakakku

Menurut kalian gue salah ga si?

Jadi gini gua itu anak ke2 dr 3 bersodara. Kakak gua itu punya pacar kakak kelasnya di kuliah, mereka dah pacaran dr sekitar 2 thnan yg lalu. 3 bulanan mereka pacaran, ntah knp pacarnya jd makin sering ke rumah. Dia selalu dateng pas ortu ga dirumah. Dia dateng biasanya sambil buatin makanan dlm jumlah gede, mana trs nyuruh2 juga. Padahal itu kepengenannya sendiri. Juga dia dateng tuh tiap hari woi! Sebulan pertama sih gue biasa aja. Tpi lama2 jadi kesel. Maksud gue tuh, gue pulang ke rumah buat nyantai, tapi dirumah malah liat org yg gue ga suka. Kalo hubungan dia sama kakak gue ga toxic si gue bakal maklumin. Tpi kenyataannya? Gue kan tidur ber2 sm kakak, mereka tuh sering telponan, ntah apa yg masalahin tpi kakak gua tuh klo lagi berantem dia bakal teriak2. Marah sambil teriak2. Oiya hampir lupa, gr2 dirumah tuh keseringan cuma ber3. Jadi kayak ada perjanjian tdk tertulis klo bokap gue tuh jgn sampe tau kalo pacar kakak w sesering itu dateng ke rumah. Singkat cerita kakak w itu dah mau putus sm pacarnya ini, tpi pacarnya terlalu obsesi sama kakak w. Bayangin dia pernah buat masalah di komplek w tinggal, sampe buat perjanjian sama ketua rtnya biar dia gaboleh dateng kesini + disuruh putus juga. Dia juga pernah ngikutin kakak gue pulang pergi ke kampus. Seserem itu woi orangnya. Gara2 itu kakak gue jadi putus kuliah. Gara2 itu kakak w jadi kerja dulu skrng. Jujur sedih w liatnya. Pacarnya itu klo dah marah2 serem bgt lah, kek orang kesetanan. Pokoknya w itu ga suka banget sama dia.

Masalahnya tuh akhir2 ini, sebenernya gue dah curiga klo kakak w balikan lagi sama mantannya itu. Gue berusaha percaya sm kakak w klo itu cuma bayangan w doang. Soalnya tuh kakak w klo ke tempat kerjanya tuh kan bawa motor. Tpi anehnya pulangnya tuh minta dijemput. Katanya motornya dipinjem temen kerjanya. Gapaham gue juga. Tpi bokap w percaya2 aja. Kadang juga padahal kakak w ini punya motor buat brngkt kerja, tpi malah minta anter sampe depan gg doang. Padahal msh jauh buat ke tempat kerjanya. Gue dah tambah males itu. Trs suatu hari gue main sama kakak w sm adek w ke mal gitu lah. Trs kata kakak w temennya ada yg mau dateng. Hmmm, jadi males lah w, padahal jarang bgt bisa keluar ber3. Biasanya sm bokap gt. Jeng jeng jeng. Taulah ya sapa yg dateng. Ya mantannya yg toxic itu. Ya gimana ya, gue disatu sisi agak marah sama kakak w, tapi disisi lain gue mencoba buat ngehargain pilihan kakak w. Secara dia pasti udah mikir lama buat balikan, mungkin. Gue mikir semoga ini jd terakhir kalinya w lihat mantannya itu. Oiya ini kakak w ga minta rahasiain dr bokap, tpi dari perasaan w dia minta rahasiain. Jadi w sama adek w tutup mulut. Trs yg biasanya anter jemput kakak w gada dia, sekarang jadi ada. Jujur gue bener2 males bgt sm ni org. Dan juga tugas buat anter jemput tuh lebih sering adek gue. Jadi w gada rasa kewajiban buat anter jemput kakak w, apalagi kalo ada mantannya itu.

Lalu suatu hari kakak w minta jemput, nah pas itu adek w lagi mau tidur sedangkan w baru bangun lagi nonton AOT di leptop kakak w. Nah kan gue lagi males bgt tuh. Jd hp w gue mode pesawat biar yg ditelpon kakak w biar adek w aja. Trs pokoknya adek w tuh gamo jemput alesannya mo tidur. Trs w juga gamo jemput gegara males. Jadinya ributlah w sama adek w . Trs w bilang ke adek w “klo emg gamo jemput ya bilang lah ke kak (kakakw)! Jan malah nyuruh2 org!” Intinya gitu lah ya, w dah siap2 mo brngkt tuh padahal. Trs adek w bilang mo ngomong gini ke kakak w “kata (gue) klo emg gamo jemput ya bilang lah ke kak (kakakw)! Jan malah nyuruh2 org!” Gimana gak kesel ya w. Trs gue gajadi siap2 brngkt. Dah gue nonton lagi. Trs yg di telponin sama kakak w kan berarti adek w ya. Nah akhirnya dia yg brngkt. Tpi sebelum brngkt dia banting hpnya dulu lah di deket w. Trs banting toples makanan juga sampe rusak. Yodah lah ya. Trs abis jemput kakak w, dia nanya kok makananannya tumpah semua. Ya gue bilang adek gue. Trs kakak w nanya kok bisa? Ya gue males jelasinnya, gue bilang aja adek w nyebelin. Dah capek bgt. Alhasil skrng w dikacangin sm kakak sm adek w. Bukan dikacangin juga si, mungkin krn ego gue terlalu gede gue juga jd males ngobrol sma mereka. Mana pas w lagi tidur ngomonginnya gue lagi. Kedengeran cui kedengeran! Sebel bgt w.
Jahat bgt ya emg gue itu.

Leave a Comment

Your email address will not be published.