aku hanya mengutarakan perasaanku, kenapa kamu marah?

Pacaran udah serius sayang banget… Walau belum ada setahun.

Aku umur 26, dia 29. Aku udah kerja, dia lagi skripsi, telat lulus kuliahnya.

Tiap bahas “nikah” dia marah… Sensitif… Kayak kesel banget. Seolah-olah anggap aku bukan siapa-siapa. Gak takut sama sekali kehilangan aku…

Sampe suatu hari… Aku dengan nada seneng + berharap pernah keceplosan bilang… “Pengen nikah tahun ini…”

…dan dia dengan nada ketus jawab “yaudah sana nikah”

Seketika kayak pengen roboh… Air mata meleleh ga berhenti… Pengen tidur merem yang lama… Dada sesak nyeri banget…

Aku : kamu kok aneh sih… katanya suruh nunggu. aku cuma sekedar ngomong keinginan aku kok. gak maksa kamu nikahin sekarang.
Dia : ya kan kamu yang mau nikah, ya udah sana nikah.
Aku : kok ngomongnya gitu sama pacar sendiri, terus apa gunanya kita kayak gini? pacaran gini?
Dia : kamu juga ngomong seenaknya. gak mau ngerti keadaan orang, maunya ngomong yang enak didenger kamu aja. ngomongnya mau nikah-nikah terus.
Aku : bukannya kalau bahas nikah itu seneng ya? kamu kenapa marah terus? aku baru pertama kali ini bilang pengen nikah tahun ini. aku gak pernah maksa kamu, gak pernah minta yakinin juga. yaudah aku yang salah udah mulai pertengkaran ini, maaf ya.

Lalu dia diam… Tanpa merasa bersalah dan gak pernah minta maaf sama sekali. Gak ngerti juga dia salah apa engga. Cuma aku selalu sedih kalo dia marah. Kalau aku lawan dia makin marah dan ngilang gitu aja. Mungkin aku juga yang bucin. Sedih kan bucin di umur segini. Padahal pengen banget pacaran sehat saling ngertiin, saling sayang dan saling mendukung.

Mau pergi tapi udah capek memulai hubungan baru lagi. Pengen diperbaiki tapi selalu terulang dan terulang lagi… Aku salah apa ya sampe kena hukuman kayak gini? Kalau aku pergi bakal nemuin orang yang tulus gak ya? Jujur cerita ini aja sambil nangis, sedih.

3 thoughts on “aku hanya mengutarakan perasaanku, kenapa kamu marah?”

  1. Hai, dear… aku pun sedang ada di posisi yang sama denganmu. Jadi, entah ini membantu atau engga, tapi apa pun keputusan yang kita ambil (bertahan dengan orang tersebut atau pergi), bener-bener gak ada yang pasti untuk membuat kita selalu bahagia. Selalu ada risiko. Tidak ada keputusan yang benar atau salah. Kita hanya perlu siap bahwa setiap keputusan punya variasi risiko. Tinggal bagaimana kita siap untuk menghadapi berbagai risiko dari keputusan yg kita ambil. Dari hati terdalam, aku harap kamu selalu berbahagia 🙂

  2. kuda jomplang

    kamu berhak bahagia. tinggalin pacar kamu yg sekarang, pulihin hati yg tersakiti. kebahagiaan ( pacar/nikah ) udah ada porsinya. please, jalan satu-satunya udahin hubungan kalian:(
    kamu ga perlu buang buang waktu dgn lelaki yg bahkan ga perduli sm kamu. AYOO BAHAGIAAA, SEMANGAATTT!!! KAMU PASTI BISA!
    LET’S GO GURL!!!

  3. Kamu berharga dan pantas bahagia, hubungan dijalani oleh 2 orang kalau 1 orang jalannya kecepetan bisa jadi yang 1 nya akan ketinggalan berdampak hubungan ga seimbang. Kakak deserve better sebenernya, soal memulai hubungan yang baru karena takut ga cocok dan capek kenalan lagi hal biasa yang sering diutarakan ketika kita udah merasa di zona nyaman kak. Apa kakak yakin gak mau coba dulu aja? Bukan maksudku membahas soal perselingkuhan, tetapi melepas perlahan dia yang ga sepemikiran sama kita dan memulai hidup tanpa dia dengan keyakinan ada yang lebih baik di depan sana

Leave a Comment

Your email address will not be published.