aku butuh seseorang yang bisa menjadi sandaran ku

Pagi min, aku ga tau mau mulai dari mana. Rasanya rumit dan campur aduk. Aku nulis ini sampe keluar dari room kelasku karena udah ga bisa nahan nangis.
Sejak kecil ayahku kasar sama aku min, aku bahkan sampe sekarang ga bisa maafin ayahku. Dia pernah ngebentak aku gara-gara selingkuhannya telpon dan diangkat sama nenekku. Aku dimarahin habis-habisan. Posisinya itu udah mau berangkat sekolah (adekku berangat duluan dan aku masih dimarahin). Aku nangis sesenggukan lari ke nenekku. Habis itu nenekku marahin bapak dan aku disuruh sekolah. Itu membekas banget sampe sekarang, aku inget detail kejadiannya. Sejak kejadian itu aku ngerasa kalo gaada lagi yang bisa ngelindungin aku, aku gabisa percaya siapapun. Bahkan aku punya pikiran buat ga nikah.
Aku tipikal orang yang selalu berusaha buat ga ngerepotin orang, jadi kalo ada apa-apa aku pasti nyelesain masalahku sendiri, kalo udah kelar baru aku berbagi. Jujur min, aku sempet beberapa kali minum obat dengan dosis tinggi biar overdosis tapi ga mati-mati. Terakhir aku lakuin itu semalem. Aku selalu ngerasa aku pengen pulang, aku bingung harus pulang kemana karena aku udah dirumah.
Aku merasa kek gaada yang ngertiin aku min. Aku iseng cari temen online lewat aplikasi kencan buta (tahun lalu). Aku ketemu sama seseorang, dia baik dan manis. Aku suka dia. Sayangnya dia ngajakin aku serius (nikah) padahal posisinya saat itu aku masih semester 2. Aku mau diseriusin asal dia mau nunggu. Dia mau. Kita sepakat. Tapi lama-kelamaan hubungan kita ga sehat min, aku berhubungan badan sama dia. Awalnya aku biasa aja dan hubungan kita baik-baik aja. Tapi kemudian dia mempermasalahkan ibuknya yang pengen dia cepet nikah. Akhirnya kita putus (januari lalu). Setelahnya aku ngerasa kek ga berguna lagi min. Aku ngerasa kehilangan semuanya. Aku takut di kemudian hari gaada yang mau nerima aku. Aku ngerasa kek bukan diriku. Bisa-bisanya aku sebuta itu, gabisa bedain mana yang bener dan mana yang salah. Perasaan bersalah itu kebawa sampe sekarang min. Aku ga berani ceritain ini kesiapapun. Berat banget min.
Setelahnya, aku sempet deket sama seseorang lagi (ketemu dari aplikasi kencan online juga). Dia baik banget. Dia kalem, sabar, pinter, dan ga berorientasi ke sex. Tapi sayang, dia harus balik ke rantau buat nyelesain tugas coasnya. Pas waktu dia berangkat besoknya kesehatanku ngedrop. Dua minggu kemudian aku pulih. Btw, aku sama dia lost contact. Aku ga berani hubungin dia, aku ngerasa dia ga butuh aku. Kalo aku sering hubungin dia takut itu malah bikin dia keganggu.
Aku mutusin buat ngedeketin diri ke Allah. Sesaat aku ngerasa aku tenang, bisa maafin diriku. Tapi itu ga lama kemudian aku ngerasa bersalah lagi, inget dosa zinaku tadi. Aku capek min nangis terus. Aku pengen produktif kek dulu, aku pengen ceria lagi kek dulu tanpa dihantui perasaan semacam ini. Aku bingung mesti ngapain.

1 thought on “aku butuh seseorang yang bisa menjadi sandaran ku”

  1. Hai Ka, hal pertama dan harus dilakukan adalah memaafkan diri sendiri. Iya, diri sendiri. Kaka menyadari telah melakukan kesalahan, dan itu bagus. Jadi tugas pertama Kaka untuk bisa produktif kek dulu, MAAFKAN DIRI SENDIRI setulus2nya.

    Setelah itu, Kaka juga harus menyayangi diri sendiri. Kenapa? Karena dengan menyayangi diri sendiri, Kaka baru bisa menyayangi orang lain dengan tulus. Jika ada masalah, tidak mencari pelarian, tidak menyalahkan orang lain maupun diri sendiri. Semua yang orang lain lakukan, itu adalah yang terbaik buat mereka. Dan apa yang Kaka lakukan adalah untuk diri Kaka sendiri.

    Jadi, lakukan hal yang baik untuk Kaka, bukan untuk orang lain. Itu adalah bentuk sayang ke diri sendiri. Semangat ya Ka…

Leave a Comment

Your email address will not be published.